Berapa harga puasamu?


Lebaran sebentar lagi…♪ eh sing lebih sebentar lagi ki puasane ding. Masuknya puasa udah ditandai dengan iklan sirup yang malang melintang di televisi, klo iklan shitnetron ramadhane sih mbuh ya, wong ora tekno nggagas.

Nah ngomongin soal puasa, gak bakal lepas dari namanya orang2 lain yang enggak puasa, entah yang beragama lain atau yang seagama. Buat yang beragama lain keknya mah sudah lumrah banget klo mereka gak puasa, tidak sedikit yang tetap makan2 di jalan, mall, tetep pake baju yang merangsang otak ya dan lain2 sebagainya.

Berapa harga puasamu?

Mungkin ramadan tahun ini lagi2 bakalan dipenuhi dengan aksi sweeping warung makan di siang hari dan diskotik di malam hari. Klo sweeping dilakukan dengan baik2, tidak merusak, syukur pedagang makanannya diberi kompensasi berupa uang pengganti dagangannya, mungkin para pedagang tersebut akan merasa simpati dan mau mengikuti ajakan mereka untuk menghormati bulan puasa, tapi klo lagi2 kek biasanya pake acara superhero nyasar ya bakalan jadi masalah lagi.

Keknya kita udah sering kali mendengar nasihat, hormatilah orang yang berpuasa, tidak jarang kemudian terjadi pemaksaan kehendak agar orang lain menghormati kita yang sedang berpuasa. Aih…. bukankah puasa itu satu2nya ibadah yang tidak dapat di indera oleh manusia? bukankah niat puasa itu adalah untuk Allah semata? Ya orang bisa saja berlama2 sholat agar dianggap orang shalih, rajin bersedekah biar dianggap orang dermawan. Tapi puasa? tidak ada seorang pun yang bisa melihat dia sedang puasa. Kebenaran hanya milik dia dan Tuhannya sendiri.

BACA JUGA:   Undian

Lha kok ini jadi kesannya kita ujub, pamer, nih gw sedang puasa, hormatin dong, klo lo gak mau gw gaplok lo, hadeh…. Sudahkah kita menghormati juga saudara kita yang enggak berpuasa karena perbedaan agama? keyakinan? halangan? atau memang kita hanya mau dihormati saja tanpa menghormati mereka juga?

Waktu mudik dulu, sering banyak anak yang gak ikut puasa, ya dirumah mereka sahur tapi siangnya udah pada buka ngumpet2, yang lain ngebatalin cuma karena gak tahan karena pengen ngerokok, beberapa malah secara terang2an enggak puasa, asik aja nyetop bakul cilok sama anak2 TK, kucluk emang.

Namanya mudik enaknya ngumpul bareng sama temen, seterahlah mau mereka kagak puasa kek, mau lagi pada mabok kek, kagak membuat gw ikut2an pokoknya intinya aku cuma pengen ngobrol2 sama mereka setelah setahun gak ketemu, soal mereka gak puasa atau mabok mah gak mempan ke akunya.

Prinsipku sih, aku puasa tuh karena emang udah kewajiban, n keknya enggak banget deh puasaku aku batalin karena rokok yang harganya seribu perak. Hadeh mbok mau ditraktir di restoran bintang tujuh, yang harga makanannya sejuta kuadrat tetep aja deh enggak puasa pas bulannya tuh berasa aneh. Makanya dibela2in tetep berlapar ria sampai waktunya tiba n_n. Btw, berapa harga puasamu?

 


Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

4 thoughts on “Berapa harga puasamu?

    Ry

    (Juli 20, 2012 - 12:44 pm)

    Selamat berpuasa ya buat kamu sama istri 🙂
    Insyaallah diberi kelancaran & kemudahan….

      anotherorion

      (Juli 20, 2012 - 1:15 pm)

      amin ya, maturnuwun njeh sama2 mohon maaf lahir batin yo

    Tebak Ini Siapa

    (Juli 13, 2012 - 10:02 pm)

    Wkwkwk aku SD yo ngunu, saur tapi siangnya jajan~ lalalala…
    Selamat puasa ya… dadah…

      anotherorion

      (Juli 14, 2012 - 3:21 am)

      huwahahahaha njuk bar kuwi puasa meneh kan? 😀

Berikan tanggapan anda