Borobubur


Hari ini sudah aku planning buat jalan2 sama istri, klo istri sih pengene ngajak tamasya belanja, arep tuku lemari, nek aku sih wegah soale lagi kepengen dolan menyang borobubur, itu lho sejenis candi yang terbuat dari buburkacang ijo. *langsung dikampleng sendal neng wangsa Syailendra*
Tumben pengen, entah lagi kepelet roh dari jaman kerajaan mataram apa gimana pokmen pengen ae, mumpung nduwe omah(e mertua) neng cedak2 kono. Dan kita pun berangkat lewat jalur utama, melewati SalamTempel dan Muntilan baru belok kiri ke arah candi. 
Nyampai disana mayan yah, mayan rame karo mayan pegel, soale selain candine gede, areal wisatanya juga gede, malah nek ngaranku mung marakke awake kesel deh punya area segede itu, kesel ngopenine, marake kesel pengunjunge barang, tapi kan mending, dadi ono alesan buat ngentel tarif masuk ke wisatawan, 30 ewu. Tapi ya gelem ra gelem kudu gelem wong jenenge cah2 adoh2 studi tour arep nonton candi mboso entuk larang mosok yo tetep arep ora mlebu? mengko malah do kagol. Klo dibandingin sama candi2 kecil yang berserakan di sisi timur Sleman yang tiket masuknya ala kadarnya kok rasanya gimana gitu, kayak gak ada subsidi silang antar para Candi yo, mampir sebentar di Candi Mendut, ngapain?? ya cuma merapat diluar pagar, jeprat jepret ora mbayar 😀

Pulangnya kita sengaja nyari jalan tembus lewat arah Ngluwar yang lebih deket jadi enggak muter lewat montelan. Dari Ngluwar tinggal nyebrang kali yang menjadi batas provinsi DIY – Jateng, lha wis tekan ngomah deh
*mangap poto2nya elik gak jadi diaplod, yang penting satu narsis sudah mewakili*




DMCA.com Protection Status

Tentang anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.
Tulisan ini dipublikasikan di me my self and I. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *