Demitophobia


Sebenarnya aku nggak ngerti nama species untuk penyakit phobia sama hantu, jadi ngarang2 dewe wae lah, anggep aja bener. Aku mengidap penyakit alergi pada hantu, dari semua jenis hantu yang ada paling cuman Casper aja yang bikin alergiku kumat. Sisanya beeeehhh boro2 pengen kenalan, liat aja ogah.



Waktu kecil aku emang jarang main di malem hari, klopun ngaji di mushola pasti berangkat bareng bapak ibu, dulu SD masih berasa jaman penjajahan, ga ada aliran listrik di desa, tipi cuman hitam putih dan channel yang nyangkut cuman sebiji, apalagi klo bukan TPRI. Tiap 3 hari sekali bapak ngonthel ke daerah pengkolan buat nyetrumin aki tipi, klo gitu acara nonton tipinya libur sehari.

Karena hiburan pribadi masih termasuk barang mewah, paling seneng klo da tetangga hajatan pasti nanggep video, itu tuh yang masih pake kaset VHS, dan karena video selalu diputer malem hari, alhasil mau ga mau demi memenuhi keinginan harus rela keluar sendirian tanpa bapak ibu.

Semprulnya Suketi selalu menjadi idola setiap malem, klo udah rambo, warkop ya jatahnya suzzana yang main, dan selama film itu diputer aku selalu menunduk ke bawah meja, ga berani nonton, toh mau ga mau suara spekernya tetep aja masuk ke telinga. Mau sekalian nutup telinga pasti diketawain anak2 lain, jadi nrimo sengsara klo nonton film horor

Sampe sekarang aku paling benci klo mendengar atau melihat penyebutan hantu, baik di dunia nyata ataupun di layar kaca, najis tralala pokoke. Gitu dah da sinyal ni film2 hantu biasanya klo remotenya ga sukses kurampas, ya listriknya yang ku sabotase. Kemaren malem keki juga coz pelanggan2 di tempatku rame curhat masalah demit, sebenernya aku dah jengah, pengen ngusir kok ga penak, didenger2in yo bikin esmosi ealah malah karyawanku kucluk yang crita dah leren dianya malah nge-gong-i terus, bukane bubar malah makin rame

Biarpun gitu bukan berarti aku penakut untuk urusan kelayaban malem hari, biar kata perumahanku nun jauh diatas gunung dan masih melewati beberapa kebun kosong nggak pernah jadi soal buat aku lewatin di tengah malem, mungkin nek motorku mogok disitu ya tereak tereak juga hehehe. Demit di dunia nyata menurutku lebih sopan dan bertoleransi pada orang2 sepertiku daripada demit jadi2an yang sering dibuat sutradara2 kucluk negeri ini.

Inget waktu masih PPL di STM Wates dulu, jam satu malem temenku yang terkenal sangar narik2 jaketku

” Yo yo, temenin aku pipis yoh “
” Hayo sana ke kamar mandi guru “
” Emoh ah, jauh e “
” kamar mandi otomotif wae “
” Ga ono lampune “
” Bawa senter po hape”
” Emoh njaluk kancani kowe wae “

” O o o wedi Demit to? tak kiro kowe gali?? “
” Wehhh jo salah aku ki ga takut karo Demit, aku ki mung JIJIK sama mereka “

Preeekkkk

*gambar nyolong dari ki joko stupid, klo ndak tampak jangan emosi mungkin demitnya bosen tinggal di dunia maya n sekarang lagi cengar cengir disebelah sampean


DMCA.com Protection Status

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

Berikan tanggapan anda