Faktor Alam (meneh?????)


Dari tadi siang jogja terus dirundung hujan, alhasil sebenernya males ke luar rumah, tapi coz ada keperluan ya mau ga mau harus mau.

Pulang jam 9.30 masih berhujan2 ria, begitu sampe di perempatan Pelem Gurih, lampu bangjo berpindah ke merah, harusnya cuek saja, karena arah rumahku toh turn left go ahead, tiba2 motor didepanku ngerem dan berhenti gitu aja, dan tepat berhenti didepanku.

Jyaaaannn padahal kecepatan motorku masih banter, berusaha sebisa mungkin ngerem n ngurangin gas eh malah banku ngepot kesana sini jadinya, dan akhirnya BRESSSSSSSSSS

Nyrempet deh,

Aku langsung sibuk ngendaliin motorku biar ga jatuh, pa lagi sampe nabrak rumah orang. Untung aku berhasil mendarat dengan selamat, kutengok ke belakang, tampak orang yang kutabrak masih tidak bergeming dari tempatnya, wah nubruk wong sakti iki!!!

Aku pikir klo dia baik2 saja, yo wis malahane, biarpun kaki senut2, langsung pergi, tapi aku sengaja nungguin dia biar nepi dulu. Minimal aku dah pasang tampang marah2 deh. Akhirnya dia menghampiriku

“Pak bapak mau kemana??? klo belok harusnya terus saja, tp klo berhenti posisi bapak salah harusnya kurang kekanan”

“Iya mas saya itu bingung mau ke purworejo tapi ga tau arah”

Glekkkk, dalam hati aku mikir ni orang pasti orang jauh, pa lagi cengkok ngomongnya masih satu daerah sama asalku.

“Ya udah bapak piye ada luka nggak? Nek ada luka ya ayo dirembuk”

Bapak itu langsung ngecek kaki kirinya yang lecet2, duh berdarah lebam juga, mikir dia jalannya jauh aku kasihan sebenernya

“Gini aja mase kasih saya duit saja buat ngobatin luka”

“Wah pak, nek ngasih duit saya ga mau, soalnya bapak posisinya salah, mending kita ngobrol di pos polisi” *pos polisi tepat disamping kanan bangjo

“Ga usah mas…” Bapake diem, kayake ragu, Dalam hatiku sebenernya juga ogah nyaranin ke pos polisi, ndak malah polisine minta jatah. Tapi minimal klo maju ke pos polisi argumenku lebih kuat.

“Saya juga salah mas, tapi saya bingung ga tau arah ke purworejo, makanya saya berhenti” Dingin akhire hatiku, yo wis, minimal dia ga pengen main ngotot2an cuma buat nyari siapa yang salah.

“Ya pak saya juga salah, saya dah usaha ngerem tapi malah ngepot, namanya juga hujan pak, faktor alam,Ya udah gini aja nek bapak mau ke depan aja ada apotik”

Dan akhirnya kitapun meluncur ke apotek 24 jam di gamping.

Sambil ngobatin luka kita ngobrol bentar, Baru aku tahu klo orang itu aslinya orang Purwokerto, habis main dari tempat temennya di Jogja Kota (ga tau darimana dia aja tak tanya ga apal kok) dan rencana mo pulang ke tempat sodara di purworejo. Akhirnya setelah beli obat sama antibiotik kitapun keluar.

“Ya wis mas maaf dah ngerepoti mase, malah beliin obat segala, tadinya aku pikir mase mo lari e” Aku cengar cengir dengernya, inget tingkah anak2 daerah asalku yang emang gemagus klo urusan trek2an motor tapi nek kecelakaan milih kabur, lagian kabur yo ngapain wong pos polisine persis disamping kok.

“Ndak pak, saya juga minta maaf dah bikin bapak lecet2, namanya musibah kita masih sama2 berdiri saya yo wis alhamdulillah kok”

Kita pun berpisah menuju tujuan masing2. Ternyata klo masing2 saling memaafkan ki yo adem, biar duit berkurang dari dompet pun rasane puas.




DMCA.com Protection Status

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

2 tanggapan pada “Faktor Alam (meneh?????)

  • yoshiocoty

    (Februari 15, 2012 - 2:00 pm)

    Благодарю за инфу

    Большое спасибо! Взяла себе тоже-пригодится.

  • spillarimaj

    (Juni 7, 2011 - 7:06 pm)

    Спасибо за статью

    Отлично! Все бы так писали 🙂

Berikan tanggapan anda