How I Learn


Belajar itu emang gak gampang, apalagi klo yang dipelajari sesuatu yang asing, aku ingat dulu jaman awal2 pengen tau apa itu kompie, belajarnya bener2 dari nol. Modal belajar cuma sebuah majalah jaman baheula yang mengupas tata cara upgrade komputer. Upgrade ki opo wae aku yo ora mudeng.
Hanya berbekal rasa ingin tahu, aku membaca artikel itu berkali-kali berhari-hari, mudeng??? babarblas enggak!!! Sejauh yang aku tahu komponen komputer itu ya cuma keyboard, mouse dan monitor, CPU aja enggak ngerti taunya CPU = komputer wis. Gitu yang dibahas mbangsane soundcard, ram, hardisk VGA, mak bleng ora mudeng.
tumpukan buku, booksPelan tapi pasti aku mulai bisa membedakan mana yang disebut hardisk, floppy dan cd drive, terus ke jeroan, motherboard, processor, ram dsb. Enggak mudah pertama kali belajar apalagi dengan cara otodidak, pokmen nek ra mudeng neh majalahe diidak2.
Dari situ barulah aku berkenalan dengan komputer betulan, berhari2 kerjaannya ngapalin eksistensi file, penasaran nyobain gimana caranya ngebuka setiap eksistensi, program apa yang bisa dipake. Saking begonya, gak bisa ngebedain mana shortcut mana aplikasi, lempeng aja nggaya didepan temen bisa mainin game Virtual Corp 2 via disket, gitu dicoba digoblog2e cah sak kelas. Beralibilah nyalahke diskete kepangan virus hahaha
Gak kenal internet tapi pengen banget nyobain inet, kek apa sebenernya. Tapi klo mau belajar sama yang dah gape, gak enak, takutnya ntar dibego2in lagi. Ya udah merapat ke temenku yang agak ‘geek’ tapi aku tahu dia bisa make internet, pura2 ngajakin maen ke warnet, ngebayarin n akhirnya lancar make browser.
Abis itu uwis koyo cah edan keranjingan deh sama inet, tiap ke tempat temen cuma pengen ngoleksi disket bekas buat modal cari wallpaper2 3d buat dijadiin wallpaper desktop. Jaman jebot gitu flashdisk mah lum ada, paling mentok juga CDRW yang entah bentuknya kek apa, cuma tau di tiap inet dipajang pengumuman
Burning CD – 10.000
Shit lah, lagian kompie pertamaku gak ada CD-romnya, mo buat apa coba ngeburning CD 😀 Yang ada justru kompie keluar om jinnya gara2 gak pernah dimatiin berhari2. Ngegame, nyoba aplikasi, dengerin musik, mempelajari struktur direktori windows dll.
Jadilah sampe sekarang ini, biarpun masalah ilmu perkomputeran masih cetek, tapi minimal sekarang klo belajar hal baru udah enggak segaptek dulu.
Pada intinya, balik ke peribahasa, alah bisa karena biasa, gak penting apakah kita sudah lihai atau baru tahu tentang suatu hal, tetapi ketika kita memaksakan diri untuk membiasakan diri dengan sesuatu yang baru tersebut, kita akan belajar untuk memahaminya, mungkin enggak harus selalu dengan cepat dan tepat, tapi sesuai kemampuan kita masing2, sebaliknya klo sudah pandai tapi tidak membiasakan kadang tidak terasa kemampuan kita sudah tersalip jauh oleh orang yang baru mempelajarinya.
Dan menurutku cara termudah untuk tetap menjaga kemampuan kita adalah dengan membaginya dengan sesama, karena dengannya kita akan terus menemukan variasi2 baru dari ilmu tersebut.
gambar taken from here


DMCA.com Protection Status

wallpaper tumpukan buku (3), gambar wallpaper buku buku (2), tumpukan buku (2), wallpaper buku (2), download gambar wallpaper buku (1), foto wallpaper buku (1), gambar walpeper buku (1), memperbaiki power Danbo file yang mati (1), tumpukan buku wallpaper (1)

Post You May Also Like

BACA JUGA:   It's Not Easy

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

Berikan tanggapan anda