Ketika cintamu tak lagi selembut pagi hari


Terpendam dalam dimensi keabsurban sebuah dilema

Menarikku kedalam ruang pendakian tak berujung

Terpaut di lika liku relung hatimu

Begitu dalam dan suram

 

Hingga terbersit deru roda2 api amarahmu

Terlempar, terhunjam, lalu tertancapkan

Bagai duri ilalang yang menusuk selubuk kenanganku

 

Mendusta segenap cinta yang pernah terpatri 

Menaifkan selaksa raga di balik awan

Inikah persembahanmu untukku???

 

Rangkaian mutiara dari palung batubara

Begitu mudah terucap dari kelembutan bibirmu

Menyanjungku dalam tujuh ungkapan manusia srigala

Andai kah itu hanya menjadi barisan puisi kekecewaan pun tak apa

 

Ingatkah pada hangatnya genggaman jemariku?

Ingatkah pada kelembutan kecupan mesraku?

Ingatkah pada sehelai nafas yang kuhela untukmu?

Ingatkah pada cahaya yang kini menghias di satu sudut tanganmu?

 

Ketika cintamu kini tak lagi selembut sapaan pagi hari

Ketika senyummu tak cukup membangunkan bunga2 di taman

Ketika pelukmu tak mampu menghangatkan jiwaku

 

Slalu kan ku katakan kembali padamu….

 

Tak kan pernah berarti dalam sebuah rangkaian desah penyesalan

Tapi akan selalu kupastikan untukmu

Selama tanganmu masih menggenggam erat tanganku


Cintaku  tak kan hilang dari sisimu berbaring




DMCA.com Protection Status

Tentang anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.
Tulisan ini dipublikasikan di me my self and I. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *