Mblekuk is the music of my country


Tadi siang ngetrip mudik ke cilacap berdua pake motor, sebenernya harusnya sabtu kemaren pulangnya bareng keluarga, coz malem minggu ada acara peringatan setahun almarhumah simbah. Tapi karena masih ada keperluan di jogja ya akhirnya mudik berdua, toh dari awal malah gak kepikiran klo ada peringatannya simbah, cuma pengen minta restu ke bude n ngajakin neng ziarah ke makam ibu.

Sepanjang jalan lumayan sepi, seperti gak terkena imbas harpitnas yang dirayakan hari ini. Sampai di gombong cuaca mendadak manyun, daripada kehujanan dijalan akhirnya kita milih minggir ke masjid barang sebentar, gitu kira2 dah oke baru meluncur lagi.

Masuk ke kota cilacap baru deh keliatan langit di daerah barat kok mendung banget, beneran akhirnya ujan deres. Mampir ke rumah makan di daerah jeruk legi sekalian nunggu ujan reda, eh ternyata lama nian n_n” ya wis emang harus mantelan daripada gak sampe2

Sejak ngeliat awan mendung itu aku dah was was, celaka nih klo sampe kejebak banjir, maklum sebelum masuk kecamatanku ada kecamatan sidareja yang hobi banget buat berbanjir ria, n klo dah gitu terpaksa harus muter lewat majenang yang alamak berarti harus nambah sekitar 30km lagi.

Agak tenang ketika melewati pasar sidareja dah ga banjir berarti aman deh, gitu tancap gas tiba2 BYURRRRRR!!!!! Semprul ternyata banjirnya pindah ke barat pasar, owalah, iseng mo tanya kenapa halah ntar aja tanya ma orang rumah.

Lewatin pengkolan ada mobil diem aja di tengah, setelah kulewatin ternyata tetangga depan rumah, mo balik lagi menyapa dah kadung terlalu ke depan jadi gowes aja, eh ternyata tuh tetangga tau klo di depan lagi2 da macet gara2 banjir, gandeng rumah tinggal beberapa kilo lagi kuberaniin maju terus.

Mpe di depan dibilangin ma orang2 suruh muter balik coz gak mungkin lewatin banjir, dah sepinggang mas, kecuali sisan pengen adus ya monggo bablas. Wah setahu aku emang ada jalan alternatif buat masuk desaku dari belakang, yaitu lewat desa serang, sayang jalan masuk ke desa itupun masih jauh di depan, inget barusan ngelewatin gang ke arah barat aku putuskan balik n cari jalur pintas lewat jalur itu, padahal suer seumur2 hidup di cilacap lum pernah lewat situ n_n”

Kuperhatiin sebentar plang di depan gang ada tulisan proyek perbaikan jalan ke desa serang bla bla bla… hmm yo wes minimal klo ini arah ke desa serang berarti bisa sampe. masuklah aku n beberapa orang yang kebingungan ke arah situ, semprulnya plang itu cuman plang doang, sepanjang jalan beberapa kali motor selip n hampir jatuh saking mblekuknya jalan.

Gak terlihat adanya lapak pekerja/kendaraan berat yang menandakan ada proyek perbaikan jalan, kecuali beberapa tumpukan kerikil dan pasir yang dibiarin numpuk di sawah orang. Yah gini nih kelakuan oknum cilacap, herman dari jaman baheula yang namanya pulang balik jogja cilacap jalanan yang paling ancur selalu daerahku sendiri, ancuk kok ngisin2i waris

Akhirnya setelah hampir satu jam menghadapi keblekukan melewati dusun purwayasa dan serang nyampe juga ke rumah, capek euy, mana sebelum berangkat dari jogja lum sempat tidur, tapi semoga perjalanan kali ini ada hikmahnya, berakit2 ke hulu berenang2 ke tepian, bersusah2 minta restu, menjadi sakinah kemudian. amin





DMCA.com Protection Status

Tentang anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.
Tulisan ini dipublikasikan di me my self and I. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *