Mengenal monkey business


Monkey business atau bisnis monyet adalah sebutan untuk sebuah perumpamaan strategi bisnis untuk merugikan orang lain dan menguntungkan diri sendiri. Monkey bussiness termasuk dalam dirty business yang sebaiknya dihindari oleh orang yang ingin belajar berwirausaha.

Baik, mari kita melihat dulu cerita dibawah ini, ini cerita basi tentang monkey business karena sudah sering dicopas di blog lain tapi buat temen2 yang belum tahu apa itu monkey bisnis semoga bisa menjadi gambaran

Suatu hari di sebuah desa, seorang yang kaya raya mengumumkan akan membeli monyet dengan harga Rp. 50.000,- per ekor. Padahal monyet disana sama sekali tak ada harganya karena jumlahnya yang banyak dan kerap dianggap sebagai hama pemakan tanaman buah-buahan.

Para penduduk desa yang menyadari bahwa banyak monyet disekitar desa pun kemudian mulai masuk hutan dan menangkapinya satu persatu.

Kemudian si orang kaya membeli ribuan ekor monyet dengan harga Rp 50.000,- . Karena penangkapan secara besar-besaran akhirnya monyet-monyet semakin sulit dicari, penduduk desa pun menghentikan usahanya untuk menangkapi monyet-monyet tersebut..

pengertian monkey business adalahMaka si orang kaya pun sekali lagi kembali untuk mengumumkan akan membeli monyet dengan harga Rp 100.000 per ekor. Tentu saja hal ini memberi semangat dan “angin segar” bagi penduduk desa untuk kemudian mulai untuk menangkapi monyet lagi. Tak berapa lama, jumlah monyet pun semakin sedikit dari hari ke hari dan semakin sulit dicari, kemudian penduduk pun kembali ke aktifitas seperti biasanya, yaitu bertani.

BACA JUGA:   Tabungan Proteksi Pendidikan Anak Untuk Masa Depan Buah Hati yang Cerah

Karena monyet kini telah langka, harga monyet pun meroket naik hingga Rp 150.000,- / ekornya. Tapi tetap saja monyet sudah sangat sulit dicari.

Sekali lagi si orang kaya mengumumkan kepada penduduk desa bahwa ia akan membeli monyet dengan harga Rp 500.000,- per ekor!

Namun, karena si orang kaya harus pergi ke kota karena urusan bisnis, asisten pribadinya akan menggantikan sementara atas namanya.

Dengan tiada kehadiran si orang kaya, si asisten pun berkata pada penduduk desa: “Lihatlah monyet-monyet yang ada di kurungan besar yang dikumpulkan oleh si orang kaya itu. Saya akan menjual monyet-monyet itu kepada kalian dengan harga Rp 350.000,- / ekor dan saat si orang kaya kembali, kalian bisa menjualnya kembali ke si orang kaya dengan harga Rp 500.000,- . Bagaimana…?”.


Akhirnya, penduduk desa pun mengumpulkan uang simpanan mereka dan membeli semua monyet yang ada di kurungan.

Namun…
Kemudian…
Mereka tak pernah lagi melihat si orang kaya maupun si asisten di desa itu!

——————————

Dari cerita di atas semoga temen2 bisa mendapat gambaran mengenai pengertian monkey business. Di Indonesia monkey bisnis cukup banyak jenisnya, karena kebanyakan orang Indonesia mudah sekali tergiur oleh bisnis yang bisa menguntungkan dalam waktu yang cukup singkat. Masih ingat banyak program arisan yang menjanjikan keuntungan berlipat ganda? Setelah seseorang memperoleh hasil berlipat ganda sekali, maka muncul niat serakah untuk mengulangi perolehan itu, dengan membayar jumlah arisan yang lebih besar lagi, dan akhirnya, uangnya dibawa kabur oleh penyelenggara arisan.

BACA JUGA:   Kemudahan Mengajukan Biaya Tabungan Pendidikan Anak

Juga masih belum lama berselang pada waktu booming anthurium jenmani dan bisnis tokek yang bisa berharga puluhan bahkan ratusan juta rupiah. Banyak masyarakat terjangkit wabah ini, berbondong2 membeli anthurium maupun tokek, kemudian dipajang dirumah dengan harapan akan dibeli kembali oleh orang lain dengan harga yang super fantastis.

Memang, tidak ada ukuran puas untuk sebuah hobi, klo memang dasarnya suka ya suka aja, harga berapapun tidak masalah, yang masalah adalah ketika kita kehilangan akal sehat saat memutuskan membeli benda berharga mahal yang tidak benar2 berguna dalam kehidupan kita.

Saat ini lagi booming batu akik, batu bacan, konon yang lagi diburu sekarang adalah batu bacan doko yang harganya ditaksir bisa ratusan juta rupiah, tahu apa itu batu bacan doko? aku nggak ngerti dan nggak kepengen ngerti apalagi kepengen beli.

Please deh, percayalah trend ini akhirnya akan hilang dengan sendirinya sama seperti bahasa alay ciyus miapah yang bakal digantikan trend bahasa alay lainnya. Tidak perlu memaksakan diri membeli benda yang tidak berguna, lebih baik uang ratusan juta itu dipake buat menabung, investasi, beli emas untuk mempersiapkan diri menghadapi hari tua.


monkey business (92), arti monkey business (33), monkey bisnis (23), apa itu monkey business (19), monkey bussines (18), monkey business adalah (14), MONKEY BUSSINESS (13), bisnis monyet (13), pengertian monkey business (11), monkey bisnis adalah (10)

Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

10 thoughts on “Mengenal monkey business

    Hamba Allah

    (Februari 26, 2016 - 9:06 am)

    Tidak mgkn bisnis INI di kemas DLM Dakwah DG org mengerti byk ttg Agama, kecuali Ada yg ingin menghancurkan ISLAM / blm byk memahami ttg Agama

    Tedy Fitriadi

    (November 21, 2015 - 8:53 am)

    Kalau sistem arisan berantai bukan monkey business tapi money game atau skema ponzi

    Ahmad Sulistyo

    (Mei 2, 2015 - 8:04 am)

    Salam Kenal,

    Di Balikpapan, tempat saya tinggal, sedang dilanda demam batu akik. Pasar Sepinggan, pasar umum yang biasanya hanya menjual bahan-bahan makanan dan lain-lain, pada sore hari berubah menjadi pasar batu. Setiap event-event lokal selalu ada pameran batunya. Sungguh luar biasa dampak monkey business ini.

      anotherorion

      (Mei 2, 2015 - 2:22 pm)

      iya mas, di tempat saya di Sleman juga sama, mau pameran makanan atau potensi daerah, ada yang buka lapak batu akiknya, salam kenal

    Punya Tatto Motif Dayak

    (April 6, 2015 - 2:55 pm)

    iya bener nih…

    Priyo Harjiyono

    (Februari 3, 2015 - 6:06 am)

    Belalang Cerewet duh sayang sekali klo monkey bisnis begini dikemas dalam format dakwah, takutnya malah membuat masyarakat semakin apatis dengan kegiatan keagamaan :3

    Belalang Cerewet

    (Februari 3, 2015 - 5:32 am)

    Priyo Harjiyono tetangga saya ada yang ikut arisan, bentuknya pengajian dengan satu pembimbing yang memimpin. duitnya habis disetor ke pembimbing, dengan iming-iming bakal dapat lebih besar ketimbang yg disetorkan. Rumah pun ia sekolahin ke bank biar dapat duit. Dia akhirnya malas kerja dan istrinya stres karena itu. Modus monkey business memang banyak. Mksh info soal "bisnis monyet" ini.

    Priyo Harjiyono

    (Februari 3, 2015 - 4:14 am)

    hehe maturnuwun mas

    Belalang Cerewet

    (Februari 3, 2015 - 3:39 am)

    sepakat banget, Mas. Joss!

    Priyo Harjiyono

    (Februari 1, 2015 - 2:22 pm)

    Bisnis batu cincin, batu akik, batu bacan sekarang lagi booming, harganya tidak tanggung2 bisa puluhan sampai ratusan juta, tapi apakah benar nilai batu2 itu seharga nominal itu? jangan sampai kita terjebak oleh monkey business semacam ini 🙂

Berikan tanggapan anda