Most Scary Thing part II: The War is Begin


Bener2 ngga ada ide buat nulis apa2 sms ke anak2 minta pelet inspirasi kurang well di hati ya wis mending melanjutkan kepekokan the most scary thing yang dah kepending setahun lebih. Klo di most scary thing pertama tentang kamera yang emang bikin shock klo berhadapan langsung kali ini most scary thingnya dalam bentuk suara yang bikin bulu kuduk merinding

Emang dasar anak udik waktu kecil ga bisa ngebedain bedanya beduk sama genderang perang.

Ini sih gara2 demen nonton pilmnya tipu sultan, itu tuh serial india jaman baheula yang oke punya. Karena setiap perang pasti deh dikomandoin sama tabuhan beduk bertalu2, efeknya setiap masuk sholat aku pasti nangis sekenceng2nya, tau kan kenapa? ya karena mesthi di kampung dibedukin dulu sebelum adzan.


Nah yang paling reseh nih klo dah musim puasa, pa lagi menjelang lebaran, tiap malem bawaannya ketakutan mpe mewek tiap malem, mpe disuap pake mainan kayak apapun tetep ga ngefek, bener2 phobia x aja ada perang beneran.

Tapi entah kenapa ketakutan itu justru mbalik jadi keranjingan banget sama film/game yang berbau RTS/kolossal, tentu saja yang perangnya lebih ngelibatin pedang panah dan kuda, hmm sangat artistik biarpun yang modyar juga bejibun. Klo film perang macem perang dunia/ perang antar galaksi juga suka cuman masih kalah keren deh, yang manual emang lebih berasa


Klo dulu ngga phobia sama beduk mungkin sekarang aku malah demen nonton shitnetron haiyah ya sudahlah yang penting hari ini bisa bertelor postingan deh


gambar satu koleksi lawas banget, kepending setahun lebih buat uplod
gambar 2 itu harusnya sekuel LOTR kok malah ada tulisan arabnya yah??




DMCA.com Protection Status

Tentang anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.
Tulisan ini dipublikasikan di me my self and I. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *