Ngasem Ik


Ceritanya semalem gw bobok di Gamping, tadi pagi gw gak makan sahur, tadinya dah dibangunin nyonyah sih tapi ngulet doang, orang biasanya diseret2 dulu jadi masih enyak enyak aja ngelonin bantal. Trus perasaan denger suara penyiar berita tipu one, n benerlah waktu matanya ngebuka dikit keliatan deh muka2 penyiar tipi oon ntu. Ngasem ik berarti subuhe wis liwat 

Jadi deh mo bobo lagi nanggung daripada ketiduran malah bablas nggak jadi yudisium. Nyampe kampus tepat jam 7, kirain coz dah pake embel2 ancaman di pembekalan yudisium klo terlambat gak bakal di yudisium, so harusnya tuh yudisium yo tepat waktu. Bul yo podo wae neng Indonesia, gantian kaprodi, kajur dan dekane malah yang telat sakjam.

*  = Harusnya dekannya nggak boleh ikutan acara yudisium yo?
** = Njuk sopo sik meh nyudisium dul????

Habis yudisium nunggu SK keluar, coz berkas buat wisuda emang kurang SK itu doang, jadi kemaren jumat emang dari fakultas dah woro2 ke rektorat biar anak2 yang mo ikut wisuda ngutang SK dulu, konon SK nggak dikasih pas acara yudisium sih katanya ada mahasiswa yang entry datanya dobel jadinya harus dirombak semua tuh, mikir2 jangan2 tersangkanya ya gw ini lha kemaren jumat abis entry di kampus mpe malem namaku gak nongol didaftar peserta e, jadi ya malem2 ngentry lagi dari rumah

Ndilalah blangko alumni yang harus dikumpul buat ngambil SK ketinggalan di Tempel, ya wis selama pihak fakultas ngrombak SK aku kabur dulu ke Tempel. Ngehehehe mayan dab, nyampe ke kampus lagi gak nunggu lama dah bagi2 SK deh.

Abis masukin SK ke rektorat pengennya pulang, tapi coz inget modem ngadat mampir dulu ke warnet, abis dari net mumpung masih siang ke bank bentar cuma mau ngeprint buku tabungan doang, harusnya kan cepet tuh sak nyuk an, ealah bul masih harus nunggu 50 orang lagi, sem….

Bete dari bank, pengen represhing sendiri, meluncur ke arah pasar Ngasem buat nyari ikan hias lagi, alon alon waton kelakon, ealah mpe di Ngasem akune clingak clinguk dewe, kok ni pasar dah berubah total??

Pasar Ngasem, identik dengan pasar Kunam, yang menjual berbagai macam kunam, trus lama2 gak cuma pedagang manuk2an yang dagang disitu, ada pedagang pitik2an, wedus2an asu2nan ikan2an. Lha kok sekarang jadi pasar sayur mayur biasa. Berenti di tempat parkir nanya2 yang jual ikan

dah pindah mas, kuwi lho *sambil nunjuk sebrang jalan*

owalah tokone yo tutup kabeh, Ngasem ik tenan

*ditulis dari pojok warnet yang dingin lagi nungguin nyonyah pesantren kilat n buka bersama di sekolahan*

doain dapet takjil cuiyyy





DMCA.com Protection Status

Tentang anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.
Tulisan ini dipublikasikan di me my self and I. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *