Polemik Kasultanan Yogyakarta pasca sabdatama dan sabdaraja


Suasana di lingkungan Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat saat ini terbilang cukup panas. Hal ini terjadi akibat adanya dua sabdatama Sinuhun Kanjeng Hamengku Buwono X selaku raja Yogyakarta yang membuat gerah berbagai lapisan masyarakat, mulai dari kerabat kasultanan, tokoh masyarakat, elit politik, organisasi keagamaan dan juga masyarakat Yogyakarta khususnya.

Kedua Sabdatama tersebut merupakan sabdatama Sri Sultan kedua sejak jumeneng nata di Yogyakarta pada 7 Maret 1989, setelah sabdatama pertama beliau pada tanggal 12 Mei tahun 2012 terkait dengan pandangan Kraton Yogyakarta terhadap kesimpang siuran RUU keistimewaan DIY.

prokontra sabdatama sultan yogyakarta

Ada 8 poin yang disabdakan dalam sabdatama kedua pada hari Jum’at, 6 Maret 2015 yaitu:

Mangertiya, ingsun uga netepi pranatan, paugeran lan janjiku marang Gusti Allah, Gusti Agung kang kuasa lan cipta uga marang leluhur kabeh. Mulo ingsun paring dhawuh yaiku :
(Mengertilah, aku juga mematuhi aturan, tata krama, dan janjiku kepada Tuhan yang Maha Kuasa serta para leluhur. Karena itu, aku memberi perintah):

1. Ora isa sopo wae, ngungkuli utowo ndhuwuri mungguhing kraton. (Tak seorang pun bisa mendahului wewenang Keraton (Raja).

2. Ora isa sopo wae mutusake utawa rembugan babagan Mataram, luwih-luwih kalenggahan tatanan Mataram. Kalebu gandheng cenenge karo tatanan pamerintahan. Kang bisa mutusne Raja. (Tak seorang pun bisa memutuskan atau membicarakan ihwal Mataram. Terlebih aturan mengenai Raja, termasuk aturan pemerintahannya. Yang bisa memutuskan hanya Raja.

3. Marang sopo wae kang kaparingan kalenggahan, manut karo Raja sing maringi kalenggahan. (Siapa pun yang sudah diberi jabatan harus mengikuti perintah Raja yang memberikan jabatan).

4. Sing gelem lan ngrumangsani bagian saka alam lan gelem nyawiji karo alam, kuwi sing pantes diparingi lan diparengake ngleksanaake dhawuh lan isa diugemi yaiku: – pangucape isa diugemi -ngrumangsani sopo to sejatine -ngugemi asal usule. – kang gumelar iki wis ono kang noto. Dumadi onolir gumanti ora kepareng dirusuhi.

(Siapa saja yang merasa bagian dari alam dan mau menjadi satu dengan alam, dialah yang layak diberi dan diperbolehkan melaksanakan perintah dan bisa dipercaya. Ucapannya harus bisa dipercaya,tahu siapa jati dirinya, dan menghayati asal-usulnya. Bagian ini sudah ada yang mengatur. Bila ada pergantian, tidak boleh diganggu).

5. Sing disebut tedak turun kraton, sopo wae lanang utowo wedok, durung mesti diparengake ngleksanaake dhawuh kalenggahan. Kang kadhawuhake wis tinitik. Dadi yen ono kang omong babagan kalenggahan Nata Nagari Mataram, sopo wae, luwih-luwih pengageng pangembating projo ora diparengake, lir e kleru utowo luput. (Siapa saja yang menjadi keturunan Keraton, laki-laki atau perempuan, belum tentu diperbolehkan melaksanakan wewenang Keraton. Yang diberi wewenang sudah ditunjuk. Jadi tidak ada yang diperbolehkan membahas atau membicarakan takhta Mataram, terlebih para pejabat Keraton, khawatir terjadi kekeliruan).

6. Anane sabdatama, kanggo ancer-ancer parembagan opo wae, uga paugeran kraton, semana uga negara, gunakake undang-undang. (Sabdatama ini dimunculkan sebagai patokan untuk membahas apa saja, termasuk aturan Keraton dan negara).

7. Sabdatama kang kapungkur kawedarake jumbuh anane undang-undang keistimewaan, jumbuh anane perdais dan danais. (Sabdatama yang lalu terkait dengan perda istimewa dan dana istimewa).

8. Yen butuh mbenerake undang-undang keistimewaan, sabdo tomo lan ngowahi undang-undange. Kuwi kabeh dhawuh kang perlu dimangerteni lan diugemi. (Jika Undang-Undang Keistimewaan butuh direvisi, dasarnya Sabdatama. Itulah perintah yang harus dimengerti dan dilaksanakan).

Sedangkan sabdatama (selanjutnya disebut sabdaraja I) tanggal 30 April 2015 berisi:

Gusti Allah, Gusti Agung, Kuoso Cipto paringono siro kabeh adiningsun, sederek dalem, sentono dalem lan abdi dalem nompo welinge dawuh Gusti Allah, Gusti Agung, Kuoso Cipto lan romo ningsun eyang-eyang ingsun, poro leluhur Mataram wiwit waktu iki ingsun nompo dawuh kanugrahan dawuh Gusti Allah, Gusti Agung, Kuoso Cipto asmo kelenggahan ingsun Ngarso Dalem Sampean Dalem Ingkang Sinuhun Sri Sultan Hamengku Bawono Ingkang Jumeneng Kasepuluh Surya ning Mataram, Senopati ing Kalogo, Langenging Bawono Langgeng, Langgeng ing Toto Panotogomo. Sabdo Rojo iki perlu dimangerteni diugemi lan ditindakake yo mengkono sabdo ingsun.

Artinya:

Tuhan Allah, Tuhan Agung, Maha Pencipta, ketahuilah para adik-adik, saudara, keluarga di keraton dan abdi dalem, saya menerima perintah dari Allah, ayah saya, nenek moyang saya dan para leluhur Mataram, mulai saat ini saya bernama Sampean Dalem Ingkang Sinuhun Sri Sultan Hamengku Bawono Ingkang Jumeneng Kasepuluh Surya ning Mataram, Senopati ing Kalogo, Langenging Bawono Langgeng, Langgeng ing Toto Panotogomo. Sabda Raja ini perlu dimengerti, dihayati dan dilaksanakan seperti itu sabda saya.

Dan isi sabdatama 5 Mei 2015 (selanjutnya disebut sabdaraja II) terkait penobatan GKR Pembayun sebagai GKR Mangkubumi yang artinya mengangkat GKR Pembayun sebagai putri Mahkota

Siro adi ingsun, sekseono ingsun Sampean Dalem Ingkang Sinuhun Sri Sultan Hamengku Bawono Ingkang Jumeneng Kasepuluh Surya ning Mataram, Senopati ing Kalogo, Langenging Bawono Langgeng, Langgeng ing Toto Panotogomo
Kadawuhan netepake Putri Ingsun Gusti Kanjeng Ratu Pembayun tak tetepake Gusti Kanjeng Ratu GKR Mangkubumi. Mangertenono yo mengkono dawuh ingsun.

Artinya:


Saudara semua, saksikanlah saya Sampean Dalem Ingkang Sinuhun Sri Sultan Hamengku Bawono Ingkang Jumeneng Kasepuluh Surya ning Mataram, Senopati ing Kalogo, Langenging Bawono Langgeng, Langgeng ing Toto Panotogomo mendapat perintah untuk menetapkan putri saya Gusti Kanjeng Ratu Pembayun menjadi Gusti Kanjeng Ratu Mangkubumi Hamemayu Hayuning Bawono Langgeng ing Mataram. Mengertilah, begitulah perintah saya.

Poin penting dalam sabdatama dan sabdaraja tersebut yang menjadi pro kontra antara lain adalah hilangnya gelar khalifatullah dari gelar Sultan sebelumnya Ngarsa Dalem Sampeyan Dalem ingkang Sinuwun Kangjeng Sultan Hamengku Buwana Senapati-ing-Ngalaga Abdurrahman Sayidin Panatagama Khalifatullah ingkang Jumeneng Kaping Sadasa ing Ngayogyakarta Hadiningrat (mengenai sejarah asal usul gelar khalifatullah di Yogyakarta monggo bisa baca tulisan web lain) dan penobatan GKR pembayun sebagai putri mahkota Kasultanan Yogyakarta.

NU dan Muhammadiyah memprotes keras penghilangan gelar ini karena gelar ini merupakan bukti bahwa negeri Kasultanan Ngayogyakarta merupakan salah satu bentuk negara Islam (kekhalifahan) yang sudah berumur ratusan tahun setara dengan Dinasti Mughal di India dan Kesultanan Turki Utsmani yang hancur tahun 1924.

Sementara kerabat kasultanan bahkan adik-adik Sultan sendiri memprotes penobatan GKR pembayun karena dinilai tidak sesuai dengan tradisi Kraton (sebelumnya tidak ada Raja Perempuan dalam sejarah Mataram Islam, raja perempuan hanya dikenal dalam sejarah Majapahit (Tribuwana Tunggadhewi) maupun kerajaan lain di luar mataram islam)

Selain itu, dampak terhadap sabdatama dan kedua sabdaraja adalah mengenai Undang-Undang Keistimewaan DIY dan berbagai Peraturan Daerah Istimewa (Perdais) yang mengikutinya.

Saya sendiri selaku warga masyarakat DIY, dan hanya memiliki darah buangan Kraton Jogja, hanya bisa mengharapkan Kanjeng Sultan dan para kerabat Kraton duduk bersama untuk bisa menyelesaikan pro kontra ini, agar jangan sampai memecah belah keutuhan Kraton Yogyakarta dengan para kerabatnya, seperti halnya yang pernah terjadi di Kraton Kasunanan Surakarta, Solo, dengan mempertimbangkan kecintaan para kawula, organisasi masyarakat dan pemerintah Indonesia yang terus ingin mengawal tegaknya Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat agar terus bisa mengayomi rakyatnya sampai dengan akhir zaman.


DMCA.com Protection Status

putri nyawiji ning bawono (1), sabdatama raja-yogyakarta (1)

Post You May Also Like

BACA JUGA:   Wohing Pakarti

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

2 tanggapan pada “Polemik Kasultanan Yogyakarta pasca sabdatama dan sabdaraja

  • ira

    (Mei 14, 2015 - 4:40 am)

    Ohhhh, gitu ceritanya, Mas. Terima kasih sudah menuliskannya. Saya jadi mengerti situasinya… *sok tahu*:)

    • anotherorion

      (Mei 14, 2015 - 6:13 pm)

      sama2 mbak ira, ya karena Sultan dianggap melangkahi adat istiadat keraton terutama soal penunjukan perempuan sebagai putri mahkota

Berikan tanggapan anda