Repeat-er


Hari ini ada request biar internet bisa dinikmati mereka yang menghuni lantai 2. Yaitu anak2 kelas X. Kenyataannya meskipun Mikrotik Wireless dipasang tepat dibawah kelas mereka, toh ternyata sinyalnya gak bisa naik ke atas. Paling banter anak harus online di serambi kelas sementara gurunya ndremimil di dalam kelas.

Di lab sendiri ada banyak stok Access Point nganggur yang dipake buat praktikum wireless kelas XII. Cuma aku sendiri kemaren gak make banget sih pas ngajar wireless, jadi aku ambil satu buat kujadiin wireless repeater di lantai 2. Sebelumnya aku dikasih tau sama konco guru klo anak2 kelas X itu agak pekok klo dikasih kerjaan. Aku sih cuma nanggepin sekilas doang wong aku emang gak ngajar kelas X tahun ini.


Aku ngambil AP dan sebuah kabel listrik 6 terminal yang aku pasang dengan anak2 kelas XI bulan kemaren, naik ke atas buat nyoba bisa gak dipake buat nangkep sinyal mikrotik. Gitu kelas X tau aku bawa terminal 6 point mereka langsung main colokin adaptor laptop sama charger HP, asemik ra duwe toto tenan.

Aku minta beberapa anak buat bantuin aku masang AP di dalam kelas, trus aku bilang sama satu anak “ambilin palu, paku sama klem kabel” 2 anak turun ke lab buat ngambil barang yang aku minta, begitu mereka naik dan nunjukkin barang bawaannya aku cuma bisa tepok jidat sambil misuh dalam hati.

BACA JUGA:   Kuliah lagi??

Mereka bawa 1 buah palu, 1 biji klem, dan 1 gulungan kabel sisa peradaban. Bajinguk tenan ik, trus aku nanya, ngapain bawa kabel? katanya suruh bawa kabel klem pak? #asem. Pakunya mana? Itu pak #nunjukin 1 paku yang nempel di klem, Ya ya ya aku baru sadar klo mereka emang beneran pekok.

Kemudian aku minta satu anak ngikutin aku turun ke lab buat ngambil barang yang aku maksud, sampai di lab baru mereka tau apa yang aku maksud. Aku harus jadi repeater juga nih keknya mengulang2 pesanku biar mereka paham, muka mereka keliatan serius dan manggut2 waktu aku jelasin, syukurlah klo mereka udah paham.

Lanjut, setelah menemukan spot buat masang AP, aku minta 1 orang anak buat masang paku di dinding, sementara anak lainnya aku suruh ngambil 1 palu lagi di lemari lab, dia terus turun, gak berapa lama dia bilang, pak gak ketemu palunya!

#hajinguk tenan, jelas2 masih ada sisa palu di lemari lab tadi bisa2nya bilang gak ada, oke skip, daripada ngurusin anak gak jelas kek gitu aku diemin aja deh, ganti suruh anak2 yang mau temandang buat masang AP. Selesai nggantung AP aku ngajarin mereka buat bikin pengkabelan di dinding. Kabel listrik 6 port itu kuminta dipasang saja di kelas, lumayan juga buat mereka klo pengen sekalian ngechas HP/laptop. Aku kasih contoh cara memasang kabelnya biar rapih, yaitu dibuat lurus dan tersembunyi di bawah meja biar gak keliatan ting pechotot.

BACA JUGA:   Benci Kamera

Selesai ngasih contoh aku turun ke kantor guru sambil wanti2 ke salah satu anak buat jadi penanggung jawab proses instalasi kabel dan mengembalikan alat2 ke lab selesai instalasi karena aku harus segera ngajar di kelas XI. Begitu bel istirahat kedua berbunyi aku balik ke kantor. Segala macem palu, paku dan kabel klem bertumpuk di mejaku. #kampret tenan

Aku iseng sebelum sholat aku naik lagi ke atas buat ngecek pekerjaan mereka dan….

#Anjrittttttttttttttttttttttttttt

layout instalasi kabel jaringan listrik

Aku mlongo aja liat hasil pengkabelan yang naik turun kek gambar gunung + terminalnya yang sampe bisa miring begitu, aku tanya kok bisa begitu hasilnya, mereka enteng jawab, susah pak, yang penting kan bisa nyambung listriknya #asemik, rasah dipasang neng tembok juga diculek tanganmu mesthi nyetrum le! Ha mbok nek ngono mau tak taleke neng gulumu wae nek ngono carane :3

Baru sekali ini ada anak jurusan TKJ yang bikin pengkabelan seremuk itu.

Nasib!


DMCA.com Protection Status

Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

Berikan tanggapan anda