Road to Pancasila Day


Kurang dari sepuluh hari lagi, kita akan memperingati hari kelahiran Pancasila, tapi ngemeng ngemeng masalah pancasila era kompeni sampe hari ini keknya udah banyak yang harus diubah, dari amandemen pertama yang hanya menghilangkan tujuh kata di sila pertama menjadi pengubahan kata di Sila sila berikutnya. Berikut hasil amandemen Pancasila 2011



Sila Pertama, Kehantuan Yang Maha Asoy

Udah gak heran klo manusia di Indonesia dah mulai bosen mikirin keTuhanan, nilai2 keTuhanan yang selama ini diajarkan disekolah, langsung ilang gitu anak2 mudanya nongkrong di gedung bioskop. Apalagi yang ditonton klo bukan adegan keHantuan yang maha asoy? film film di Indonesia banyakan yang dibumbui cerita horor nggak jelas berbonus dada dan paha manusia, bikin bengak bengok dan clegak cleguk pokoknya

Sila Kedua, Kemanusiaan yang Gokil dan Biadab

Gimana enggak, disaat banyak warga negara mengalami musibah bencana alam malah dijadiin semacam jumpa fans dan tontonan gratis oleh pejabat2 negaranya, enggak jarang dikasih bonus pernyataan2 gokil yang biadab dari para penguasa negeri ini, salah sendiri hidup di pulau kecil, pengungsi tuh enak, klo denger klining klining, sarapan, klining klining makan siang. Howalah pakde, padake pengungsi kuwi kirik po? ndadak di klinang kliningi?

Indonesia harus belajar kembali pada nenek moyangnya bagaimana caranya bertoleransi terhadap perbedaan, tenggang rasa, tepa selira, bukan dengan jalan2 studi banding macem sekarang, bangsa kita sudah lama terkenal dengan keberadabannya kenapa justru sekarang kita pengen terlihat biadab sih? demo kok klo gak ngerusak gak iyes

Sila Ketiga Persaruan Indonesia

Dari anak SD yang udah ngerti bokep, artis yang mengabadikan adegan ranjang sampe anggota dewan yang asik nonton vidio porno, keknya dah biasa, coba ketik keyword di google “anak SMA” “anak SMP” sudah pasti pejwannya bukan tentang prestasi anak SMP/SMA di bidang pendidikan namun diisi oleh link2 prestasi anak SMP/SMA yang lagi berlaku mesum.  Buka imagesnya yang nongol bukan foto2 pelajar yang mengangkat trofi olimpiade sains tingkat dunia, malahan foto2 pelajar alay, pamer pantat, pamer doang sih, kalo ada yang nyamperin keknya tetep nangis teriak2 jangan perkosa saya, pret

Sila Keempat Kerakusan yang dipimpin oleh nikmat kemaksiatan berdasarkan perwakilan

Siapa lagi wakilnya klo bukan yang di DPR sono, dari urusan mentri genit yang getol bikin RUU tanpa kajian ilmiah dan konon banyak yang pro dengan kepentingan asing sampe wakil rakyat kehedz yang ngomongin bikin gedung trilyunan baru modal gambar aja dah repot tetep pengen buang dana, sementara gitu disuruh liat tuh majikanmu masih pada tidur dikolong jembatan malah muni jangan samakan anggota dewan dengan rakyat biasa, dikit2 minta studi banding buang2 duit, tapi otak gak pernah diencerin, hasil studi banding gak pernah ada yang signifikan, dikasih solusi cuma nggah nggeh nggah nggeh gak kepanggeh. Tapi aku ikhlas kok, klo semua anggota dewan dan segedung2nya diberangkatkan ke China buat studi banding hukuman mati buat para koruptor, syukur klo pemerintah Cina berbaik hati menghukum mati mereka, malahane rasah bali neng indonesia.

Sila Kelima……………………..

Kagak ada, sila terakhir dah habis dikorupsi pejabat desa sampai pejabat negara. Dah habis dibawa kabur Freeport dan Freemasonry, wis gitu aja, ngantuk soalnya

Selamat memaknai hari lahir Pancasila
pic take from kene


DMCA.com Protection Status

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

Berikan tanggapan anda