Sehari bersama pasukan hura hura


Tadi siang sebenernya antara ogah2an balik ke jogja po nambah sehari di cilacap, tapi berhubung bawa anak orang n dianya gak bawa banyak ganti ya wis mending pulang sekarang, itung2 besok hari libur Waisak jadi setidaknya besok masih bisa dipakai istirahat di rumah.



Berangkat jam 11 siang kek sebelumnya, sempet was was waktu mo lewat tempat kebanjiran semalam, alhamdulillah aman jaya, bisa lewat deh, tapi semprulnya tuh banjir gak bilang2, semalem nongol di kulon pasar, siang2 mejeng di timur pasar, ncen dasar banjir gak duwe utek (yo iyo lah)

Selesai lewat banjiran nyaris gak da hambatan kecuali jalan di cilacap yang emang bikin pengen nlindes bupatinya. Sesampainya di Maos baru deh ngerasain azab misuhin bupati, dijalan terpaksa harus berbagi jalan sama pasukan hura hura yang ngerayain kelulusan mereka.

Dibilang mending gak mending sih, mendingnya karena satu jalur jadi bisa ikutan gas gasan dan gemagus gemagusan ala anak muda, yah gimana juga kebawa curcol nih, dulu waktu lulusan SMA salah kostum ingetnya nerima raport kek biasa jadi pake baju bebas, gak bisa ikut pylox pyloxan howalah nasib sejarah sekali seumur hidup e malah bablas.

Toh ada gak mendingnya klo kejebak di konvoi begituan otomatis gak bisa keluar dari kubangan para pasukan mo nyalip dikit motor yang didepan dah pasang atraksi megal megol, daripada maksa nyalip njuk nyenggol malah dirajam abege berseragam. Yo wis biarin aja mereka ngerasain sehari jadi raja jalanan, coba besok2 masih berani kemaki  kek gitu, dah  kocar kacir dikejar polantas. Ada yang bengak bengok ngumpatin nama guru killernya sepanjang jalan, howalah le ngenyek kok  nek lagi  banyak temennya, nek ketemu gurunya mesthi mung plinthat plinthut.

Yang kasihan mungkin yang berlawanan arah sama konvoi geblek ini, pasti disuruh minggir, klo nggak dikepruk tuh mobilnya, err gak papa sih klo yang dikepruk bus bus gede, soale kan mereka selama ini sok jadi penguasa jalan main salip rider kek aku, kadang dah tau ada motor berlawanan arah tetep aja ngembat jalur kanan seenak udel, tumben ngadepin gerombolan abegeh mereka keder n milih menyopankan busnya, dendam terlampiaskan cuiy.

Bytheway anyway busway, selamat buat kalian yang merayakan kelulusan ini, mungkin kegilaan kalian hari ini memang sudah menjadi warisan turun temurun yang cuma ada di Indonesia yo? semoga dengan kelulusan kalian bertambah kedewasaan kalian, jangan cuma berani karena rame, tapi seperti mbah2 di jaman penjajah dulu, berani karena kepepet…

…kepepet dijajah mosok meneng wae??

gak punya gambare daripada dibilang hoax nyolong wae disini


DMCA.com Protection Status

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

Berikan tanggapan anda