Staff Aspal


Hobbiku yang sering menyambangi toko buku Togamas Affandi emang kadang bikin aku sendiri kikuk dan rikuh, entah karena aku keliatan mengenal medan gegara overdosis mampir kesana atau memang penampilanku udah mirip dengan para punggawa Togamas Affandi selalu saja ada pengunjung yang mengira aku termasuk staf Togamas.

“Mas mas, buku yang ini letaknya dimana ya?”

“Bisa cariin buku ini dimana mas?”

“Ini boleh dibuka kan plastiknya mas?”


Batinku asem ik, iya klo mereka nanyanya pas udah deket mah aku bisa langsung bilang sambil deketin, “maaf mbak saya juga pengunjung kok” atau klo yang manggil lumayan bening pura-pura ngebantu dikit abis itu baru bilang klo aku bukan pegawe situ 😀

Tapi seringnya sih, mereka lagi di rak buku sebelah mana, gue nya lagi di sebelah mana main teriak aja mas yang ini kubuka plastiknya ya? mau kujawab hello gue cuma pengunjung juga keleus, tapi kok akunya gak bawa TOA, jadinya cuma mbatin wis sak karepmu deh mbak, Luweh!.

Habis itu biasanya aku terus ngumpet ke rak buku lain, ealah klo udah gitu biasanya tau-tau ketemu dia lagi dia lagi, iyalah, terjebul gitu tau aku ngilang mbaknya celingukan nyariin aku :3

BACA JUGA:   Fortuna

gadis cantik membaca di toko buku

Aku sendiri heran kenapa kebanyakan pengunjung bisa nganggep aku karyawan Togamas, dari segi kegiatan aku juga sama ma mereka kok, ngeliat-liat aneka jenis buku, menclok dari rak satu ke rak yang lain. Dan, ssssttt jangan bilang-bilang ke admin Togamas ya, aku sering kadang ngupasin plastik pelindung buku biar bisa ikut ngintip konten buku itu.

Biasanya aku mulai dari buku-buku novel di bagian depan, dimana di bagian rak floor nya tersedia aneka novel terbaru dan buku best seller dari kategori popular. Disana aku sering nemu nama-nama penulis yang sebelumnya kukenal di dunia multiply, kek desi puspita sari, ifa avianty, mbak dedew, dan lain sebagainya.

Terus baru mundur ke buku anak-anak yang gambarnya ceria, aku paling pengen sih baca komik Donald Bebek dan keluarganya, aku cukup takjup klo ngeliat perbedaan njomplang antara buku anak dengan buku lainnya.

Buku anak mah cukup yang penting ilustrasinya bagus, ceritanya ringan kadang satu lembar beberapa baris doang udah, ada yang modal gambarnya pun dapet googling, diprint jadiin buku dalam bentuk hardcover dijual deh mahal :3 Meski begitu bukan berarti penulis buku anak itu miskin kreasi lho, justru sebaliknya mereka harus berusaha menyentuh suasana hati generasi yang sudah lama ia tinggalkan, karena bahkan dunia anak-anak sekarang pun sudah sangat berbeda dengan jaman mereka kecil dulu.

BACA JUGA:   Silsilah keluarga doraemon

Mundur lagi ke belakang baru deh ketemu buku-buku komputer yang sering aku beli, cuma ya kadang mampir doang liat-liat, klethek-klethek sambil baca-baca. Tapi ya itu, kadang suka geli dan risih sendiri klo ada pengunjung lain yang minta tolong ini itu, ya klo minta tolongnya sekali, kadang nginthil terus e, bolak balik nanya terus padahal aku juga udah berlagak bloon eh tetep aja ditanya ini itu. Duh.


DMCA.com Protection Status

Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

13 tanggapan pada “Staff Aspal

  • Haryadi Yansyah

    (Juli 3, 2015 - 1:10 pm)

    Kalo aku sebaliknya. Sebagai pengunjung kok berjiwa seperti petugas. Liat buku berantakan gemes mau ngebenerin biar rapi haha. Tapi gak pernah disangka petugas sih 😀

    • anotherorion

      (Juli 3, 2015 - 2:57 pm)

      Klo aku y kadang balikin buku2 yg g sesuai pos nya mas, tp mung kadang lho 😀

  • Rosi Meilani

    (Juli 2, 2015 - 4:35 pm)

    Mungkin pikir pembeli itu, tiap kali ke Togamas, mas ini selalu ada. Jadi dikiranya karyawannya 😀

    • anotherorion

      (Juli 3, 2015 - 2:56 pm)

      Mungkin ceu, tapi akunya jarang merhatiin mereka sih, beda2 orangnya. Di Togamas pernah lihat bukunya ceuosi deh 😀

  • Emak Mbolang

    (Juli 2, 2015 - 8:12 am)

    Lumayan siapa tahu bisa dikasih buku gratis karena "membantu" peayanan toko 🙂

  • Ihwan

    (Juli 2, 2015 - 12:10 pm)

    aku dulu sering ke tobuk tapi alhamdulillah ga sampe dikirain karyawan, yang ada diincer ama petugasnya karena sering baca gratisan 😛

    • anotherorion

      (Juli 2, 2015 - 6:46 pm)

      Pas neng jakarta, abis kopdar ro mbak nani nunggu sodaraku nongol, seko esuk ngasi j4 neng toko buku koyo wong edan tenan ddeloki karyawane :v

  • Bibi Titi Teliti

    (Juli 1, 2015 - 11:23 pm)

    Eyampuuun…
    Kenapa sampe bisa dituduh karyawan Togamas gitu sih?

    Mbok yah makanya kalo jalan2 ke toko buku itu dandanan nya agak gahol sedikit ala Kpoper jaman sekarang dong mas…
    Dijamin…bakal dilihatin orang setoko buku hehehe…

    • anotherorion

      (Juli 1, 2015 - 11:25 pm)

      mukanya udah gak mendukung sih mbak, udah mo kepala tiga taun depan :v

  • Zahra Rabbiradlia

    (Juli 1, 2015 - 9:55 pm)

    Mas priyo wes menyatu dengan Togamas. Aura mas Priyo itu seperti menggemakan: aku tahu lho letak buku di setiap rak buku disini 😐

    • anotherorion

      (Juli 1, 2015 - 10:23 pm)

      entah mbak, mungkin dikira saya yang mbaurekso togamas kali ya haha

  • Lestarie

    (Juli 1, 2015 - 9:54 pm)

    Hahahaha kasian sekali dirimu, Mas. Makane toh jangan over dosis kalau ke tobuk. Dulu aku juga pernah sih, aku cuekin ajaaaahh. Abisnya togamas nggak ada seragam resmi kek toko sebelah sih yaaaaa

    • anotherorion

      (Juli 1, 2015 - 10:22 pm)

      iya itulah mbak perasaan aku udah pake seragam yang keliatan lebih keren, tetep disuruh2, udah pura2 kucel tetep disuruh, duh besok tak bikin kaos ono tulisane bukan karyawan togamas po yo?

Berikan tanggapan anda