Star One dan anak tiri indosat


Dulu pertama kali punya modem, sengaja pilih yang CDMA, perhitunganku waktu itu karena dari bacaan2 yang ada CDMA punya keunggulan dibanding dengan GSM, tentu saja aku gak kepikiran klo mayoritas penduduk Indonesia lebih demen make GSM.

Kartu pertama yang aku beli adalah IM2 Truff, kembaran IM2 broom yang CDMA, make kartu star one, cuma sayangnya meskipun pulsanya 50ribu langsung habis dipake gak sampe sehari semalem, alasannya karena basisnya emang per kbps.

Setelah itu gantilah ke IM2 truff yang registrasi bulanan, lumayan sih 150ribu, lumayan bikin tekor sementara sinyalnya lumanyun, tanya kenapa?? karena kartu yang dipake di IM2 Truff adalah Fren, entah direksinya indosat lagi mabok apa, bukannya membesarkan anaknya sendiri starone malah nggandeng pesaingnya yaitu Fren.

Alhasil, sinyal ditempatku yang emang daerah desa megap2, susah konek kesana kemari, sementara tetangga yang pake bulanan starone lebih lancar, berasa deh pengen ngebanting tuh kartu.

Akhirnya aku putuskan berlangganan starone bulanan yang 45ribuan itu, awal mulanya sih emang lebih kenceng, tapi lagi2 keseringan bego ditengah jalan, sering DC melulu, itulah jeleknya starone sampe detik ini.

BACA JUGA:   setting BIOS karena flashdisk terkutuk

Dua tahun kemaren aku dah gak tahan lagi sama ketololan starone, langsung banting setir cari kartu yang sekiranya handal, waktu itu lagi musim evdo smart, tapi aku mikir2, berhubung tempatku daerah fakir sinyal aku gak berani cari modem dari operator abal2. Pilihanku jatuh ke pleki-nya telkom, alasannya jelas karena telkom pemain paling tuek dalam dunia telepon, minimal secara jaringan dialah yang paling siap.

Meski pleki juga sering bloon tapi masih bisa dimaafkan, sampe waktu aku ganti ke SP 3, tuh kartu sering bermasalah, bikin modem n wirelessku DC, aji pamungkasnya cuma main restart, abis itu bisa dipake lagi, pekoknya DCnya pun berulang2 sampe bikin keki. Mau gak mau klo mo inet dirumah harus menjadi klien ad hoc laptop istri.

Sempat nyoba koneksi ditempat temen yang kebetulan punya modem jejenis yang identik n dia pake starone, ternyata aman sentausa, aku kepikiran mungkin indosat sudah mau melek memperbaiki jaringan starone, jadi kuputuskan beli kartu starone baru buat koneksi dirumah

BACA JUGA:   Deteksi IP via website

Disinilah masalah bermula, ternyata kartu starone sudah enggak laku di jogja, ubek2 seputaran UGM-UNY cuma ada satu penjual yang punya kartu starone, itupun sudah kadaluarsa, padahal jarak gerai starone DIY gak sampai dua kilometer dari situ, Gila!

Dari sini aku dah sangsi banget klo starone sudah mengalami peningkatan dibanding terakhir kali aku pake berlangganan, akhirnya aku nyari ditempat temenku yang kebetulan jualan pulsa, beli dulu perdana, coba sehari, dan ternyata sodara2, masih tetep sebosok yang dulu.

Mungkin Indosat pilih menyerah di pasar CDMA karena gak kuat nahan gempuran telkom, bakrie dan kongsinya smartfren padahal menurutku seharusnya indosat punya taring yang lebih kuat karena dia termasuk pemain lama di dunia seluler, apa daya ternyata starone cuma anak tiri indosat

Haree gene pake starone???

KAMSEUPAY



DMCA.com Protection Status

Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

4 tanggapan pada “Star One dan anak tiri indosat

  • anazkia

    (April 6, 2012 - 4:41 pm)

    Weeehhhh,
    Piye tho? mana yang bagus yah, Yo? 🙁
    Nanti kalau Mbak pulang gak OL kali 😐

    • anotherorion

      (April 7, 2012 - 12:09 am)

      golek sik sinyale kuat ya gsm mbak, nek arep cdma neng ndesa ya pleki po aha wae

  • Maztrie

    (April 6, 2012 - 9:23 am)

    Dadi melu bingung meh milih koneksi apa iki kedepannyaaa…. 🙁

    • anotherorion

      (April 6, 2012 - 1:30 pm)

      nek neng kotaan sih smartfren mayan mas, ning jo takon neng nggamping ro tempel, sinyale langsung kebanting blass ora ndetek. Aha neng ndeso lhe kondo yo empot2an

Berikan tanggapan anda