Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran: Apresiasi Pencarian Jatidiri


Tawuran, cerita khas yang menghiasi blantika remaja dan anak muda di Indonesia. Sejak anak SMP – kuliah, bahkan bapak2nya terkadang ikutan tawuran level tarkam, coba saja ada event tawuran tingkat internasional, pasti bakal melibatkan negara adikuasa ๐Ÿ˜€

Bicara tawuran berarti harus bicara dari sudut pandang para pelaku, apa dan kenapa? bagi orang tua tawuran hanya dipicu hal hal yang sepele, tapi bagi anak2 remaja itu adalah hal hal penting dalam komunitas mereka, tawuran acapkali dipicu dari pelanggaran terhadap etika komunitas mereka oleh komunitas yang lain.

Masa masa remaja adalah masa masa pencarian pengakuan jatidiri manusia sebelum memasuki masa dewasa, dalam masa peralihan ini bentuk pengakuan jatidiri itu ada dalam bentuk pengakuan secara fisik, bullying terjadi karena anak2 remaja yang lebih senior ingin mendapatkan pengakuan dari para junior mereka jika mereka adalah “penguasa” sekolah.

Rebutan pacar, saling ejek, atau beradu pandang secara tidak semestinya dianggap meremehkan, bagi remaja hal itu sudah cukup untuk menjadikan pembenaran terjadinya tawuran. Ya, pengakuan!

Lalu jika mereka mencari pengakuan, kenapa tidak mencari pengakuan dari orang dewasa? seperti guru dan orang tua? nah disini seringkali terjadi missing link antara remaja dan orang tua, pengakuan terhadap anak lebih banyak diberikan jika anak berprestasi di dalam bidang akademik, sementara berapa kemungkinan seorang anak berprestasi di lingkungan sekolahnya?? Bagaimana pengakuan orang rumah pada bakat yang ditunjukan anak? Acap kali banyak orang tua yang menganggap keinginan anak mengembangkan bakat adalah sesuatu yang salah dan sia-sia sehingga mereka sering melarang anak2 melakukan kegiatan yang mereka sukai.

Atribut berprestasi seringkali hanya dimiliki segelintir anak2 cerdas dan berpredikat elit di mata para guru, sementara sisanya hanya berperan sebagai genep genep kelas. Anak2 kemudian mencari sendiri prestasinya di luar lingkungan sekolah.

Gaul, keren, modis, alay, solider, bbm, anak band, punk dan sederet istilah lain sering digunakan anak2 remaja untuk mendapatkan pengakuan dari komunitasnya, pengakuan tersebut akan menjadi prestasi yang membantu mereka percaya diri dalam lingkungannya.

Setiap manusia terlahir unik, yang memiliki kekurangan dan kelebihan masing2, namun dunia pendidikan baru mampu memberikan dukungan pada kemampuan akademik yang berbasis explicit knowledge, sehingga anak2 yang berotak cerdas lah yang mendapat prioritas untuk dibina, sementara bagi mereka yang memiliki skill lain seperti olahraga dan seni ย hanya untung2an saja jika di sekolah mereka ada kegiatan yang bisa membantu mereka mengasah kemampuan mereka.

BACA JUGA:   Fake

Selama mengajar di sekolah, saya mengamati ada dua tipe kecerdasan anak, anak yang cerdas otaknya dan anak yang cerdas skillnya. Anak yang cerdas otaknya adalah mereka yang berpredikat berprestasi, kemampuan akademik mereka bagus, mudah menyerap pelajaran, tapi seringkali mereka akan kesulitan menghadapi permasalahan yang membutuhkan technical skill. Anak2 yang cerdas skillnya secara akademik mereka rata2 air, tetapi kemampuan troubleshooting mereka dapat diandalkan, mereka lemah dalam teori tapi hebat dalam aplikasi, mereka tahu caranya jungkir balik di lapangan yang aman tanpa menghiraukan rumus2 dan teori2 tentang inersia, momentum, sentripetal-sentrifugal.

Tawuran bagi mereka adalah sebuah pertunjukan skill mereka yang enggak didapatkan di sekolah, kemampuan melempar batu, menghindar, melarikan diri dari kejaran.

Ketika orang tua disuruh menghadap ke kantor polisi atau sekolah karena anak mereka kedapatan tawuran, hampir pasti orang tau akan ikut melampiaskan kemarahannya pada anak tersebut, mengatai2 anaknya sendiri dengan bahasa yang kasar, baik di hadapan orang lain atau ketika di rumah. Ya, bagi orang tua peristiwa itu memang memalukan, tapi dimarahi orang tuanya di kantor polisi jelas peristiwa yang jauh lebih memalukan bagi si anak, karena itu artinya dia tidak lagi merasa mendapat perlindungan baik dari pihak sekolah, maupun keluarganya sendiri, ini justru semakin meningkatkan keinginan mencari pengakuan terhadap eksistensi mereka dalam lingkungan luar.

Lalu gimana cara mencegah dan menanggulangi tawuran???

    • Berikan ruang pada mereka untuk berekspresi sesuai bakatnya, minatnya, dalam bentuk ekstrakurikuler sekolah, agenda2 rutin semacam class meeting dan perlombaan2 intra dan inter sekolah.
    • Melibatkan mereka dalam organisasi pelajar, event promosi sekolah, kepanitiaan MOS, pensi. Dengan demikian mereka akan belajar kedisipinan, memimpin, mengorganisasi dan bertanggung jawab.
    • Bantu membangun mental mereka, jago tawuran biasanya akan lari terbirit2 jika dia seorang diri, tapi kita disini bukan membangun mental seorang petawur, melainkan petarung di podium, lapangan upacara, di depan kelas, ya ciri khas orang Indonesia berani karena banyak, klo disuruh maju ke depan mengerjakan soal langsung mentalnya jatuh. Membangun seorang yang berani mengatakan salah jika salah
    • Pendekatan secara personal, mendengarkan dan memahami persoalan mereka, terkadang perlu kita berikan nasihat tentu saja bukan dengan cara menghakimi tapi memberikan gambaran, analogi, Mengajak mereka berfikir mana yang boleh mana yang tidak.
    • Ketika mereka berbuat salah, yang terbaik bukan dengan menghakimi tapi mengajak mereka menelaah kembali kesalahan mereka dengan sudut pandang yang netral, dengan sendirinya mereka akan menemukan batas mana sikap yang baik dan mana yang buruk untuk mereka jadikan pegangan.
    • Menanamkan sikap2 yang menginspirasi mereka, memberi semangat mereka tentang kisah2 sukses orang besar, menyadarkan mereka jika sukses bukan hanya milik si ranking satu, Einstein si bodoh pun menjadi ilmuwan terbesar di dunia.
    • Berikan pujian, penghargaan dan pengakuan atas prestasi yang mereka capai, tidak telat selama seminggu, tidak tertidur di kelas selama 8 jam pelajaran, terlibat aktif dalam diskusi kelas, itu adalah penghargaan kecil yang memilik arti besar buat mereka, tidak gampang untuk mengubah kebiasaan tepat waktu jika sudah terbiasa telat, tidak mudah memberanikan diri untuk bertanya dengan efek samping tampak bodoh dan menjadi pusat perhatian teman2nya.
    • Melampiaskan kemarahan pada anak yang terlibat tawuran bukanlah hal yang akan memberikan pengertian pada anak tentang kesalahannya, kondisi itu hanya akan mengulang aktifitas kekerasan dan bullying dalam pikirannya, bahwa setiap kesalahan pantas diganjar dengan kekerasan juga.
BACA JUGA:   There's no Random Effect

Dengan demikian, kita membantu menciptakan kenyamanan pada remaja untuk berada di sekolah, mengasah kemampuan non akademis mereka, dan mendapat apresiasi atas apa yang mereka perbuat, sehingga mereka tidak merasa perlu lagi untuk mencari pengakuan di luar pagar sekolah. Dan pengakuan dari keluarga mereka di rumah.

gambar dari sini dan sini

Artikelย  ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Indonesia Bersatu:Cara Mencegah Dan Menanggulangi Tawuran


DMCA.com Protection Status

dp bbm anak musik (2), dp anak punk (2), dp bbm anak punk (2), dp anak band (2), dp bbm tentang punk (1), dp bbm tentang apresiasi (1), dp bbm tentang anak smk (1), foto tawuran keren (1), gambar anak band gaul (1), foto anak punk membantu orang tuanya (1)

Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

18 tanggapan pada “Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran: Apresiasi Pencarian Jatidiri

  • Seragam kerja kantor murah di surewi

    (Oktober 29, 2012 - 9:04 pm)

    Hari sumpah pemuda telah berlalu, komentarku untuk artikel di atas mengenai peristiwa tawuran yg melibatkan pemuda-pemudi berstatus pelajar pun kunjung datang,,
    Saya berharap hari peringatan sumpah pemuda ini dapat mengetuk para hati pemuda-pemudi di Indonesia (apapun statusnya)..

    • anotherorion

      (November 2, 2012 - 11:25 am)

      amin semoga pemuda2 kita semakin baik dan bsa bersaing dengan bangsa lain

  • vizon

    (Oktober 23, 2012 - 5:01 pm)

    Menghadapi anak-anak remaja gampang-gampang sulit. Terlalu keras, mereka berontak, terlalu lunak, malah ngelunjak.. Jadi, yang sedang-sedang saja ya Mas Priyo.. ๐Ÿ™‚

    Ide yang menarik sekali..

    • anotherorion

      (Oktober 24, 2012 - 7:40 am)

      makasih mas sarannya, agak susah2 gampang untuk menemukan mana yang enggak terlalu keras dan enggak terlalu lunak untuk anak2 mas, tergantung ke tiap personalnya

  • sawali tuhusetya

    (Oktober 8, 2012 - 7:19 pm)

    dunia pendidikan saat ini memang makin rumit dan kompleks, mas. butuh sinergi antara orang tua, sekolah, dan masyarakat agar proses deteksi dini terhadap bibit2 kekerasan yang melanda kaum remaja-pelajar kita bisa dilakukan scr komprehensif.

    • anotherorion

      (Oktober 9, 2012 - 6:18 am)

      iya mas sawali, tanggung jawabnya ada di pundak kita bersama ๐Ÿ™‚

  • umarfaisol

    (Oktober 8, 2012 - 8:05 am)

    Sebenarnya semua butuh pengakuan, tidak hanya remaja. Orang dewasa juga butuh pengakuan. Suami istri butuh pengakuan. Guru butuh pengakuan.

    • anotherorion

      (Oktober 8, 2012 - 11:59 am)

      ahahaha bener kuwi mas, eh mas umar btw aku nge klik link blog sampeyan kok gak ketemu yah? apa salah link??? yang .um.ac.id kuwi?

  • Imah

    (Oktober 8, 2012 - 2:12 am)

    wah, artikelnya bagus.. gud lak ya mas …

    • anotherorion

      (Oktober 8, 2012 - 11:55 am)

      sama2 mbak imah, selamat membaca ya

  • belalang cerewet

    (Oktober 7, 2012 - 4:02 am)

    melibatkan mereka dalam kegiatan positif dan sesuai bakat adalah pilihan yang jitu untuk sekadar mengurangi kecenderungan anak agar tidak ikut tawuran. memberi pujian juga bagus asalkan proporsional, tapi jangan lupa pula untuk memberi sanksi tegas yang konstruktif buat jiwa anak.

    Kita harus ingat bahwa baik pelaku maupun korban boleh jadi adalah korban bentukan budaya kita sendiri yang tidak kita sadari. Btw, kenapa harus menampilkan adegan tawuran di awal tulisan ini? ๐Ÿ™

    Semoga Bang Vizon terpanah hatinya untuk memenangkan tulisan sahabat… Salam kenal ๐Ÿ™‚

    • anotherorion

      (Oktober 7, 2012 - 4:22 am)

      klo sanksi biasanya saya suruh mereka milih sendiri, sekaligus mengajari mereka bertanggung jawab sama pilihannya mas, nanti klo mereka melanggar biasanya mereka sudah tahu konsekuensinya harus ngapain ๐Ÿ™‚

      gambarnya sengaja saya pilih karena mencerminkan tema permasalahan yang sedang diangkat lomba itu, maturnuwun salam kenal juga mas, semoga punya mas belalang juga bisa menang di event ini

  • kekenaima

    (Oktober 7, 2012 - 1:02 am)

    kl di cari potensinya mungkin anak2 yg suka tawuran itu punya potensi terselubung.. cuma aja mereka gak tau gimana mengeluarkannya jd memang arus dibantu byk pihak sih

    • anotherorion

      (Oktober 7, 2012 - 2:04 am)

      nah itu dia mbak myra, di sekolah yang terlalu difokuskan adalah kemampuan normatif doang, padahal gak semua anak punya kemampuan normatif jadi mereka merasa termarjinalkan oleh sistem pendidikan tanpa mereka sadari

  • Bali Bagus

    (Oktober 6, 2012 - 1:52 pm)

    Perlunya perhatian keluarga dan lingkunga sekolah tehadap anak, akan membuat anak jauh dari tawuran

    • anotherorion

      (Oktober 7, 2012 - 2:03 am)

      betul bli, perlu dukungan orang tua dan sekolah

  • Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Salam hangat dari Surabaya

Berikan tanggapan anda