The Power of Kepepet


Gara2 moco postingane mas anto jadi keinget betapa kreatifnya temen SDku dulu.

Yang namanya orang Indonesia emang kreatif2, liat acara trans gemilang (biarpun cuma 20 menit doang) cukup salut sama pencampuran style modern n style tradisional, liat kostum2nya Nidji, Changchuter sama Bondan keren keren, kostum dancernya pun ga kalah keren, seolah berusaha menampilkan Indonesia dalam balutan anak muda.

Jenjang pendidikan tidak selamanya menentukan kebermanfaatan seseorang, banyak orang2 biasa yang ga lulus SD namun mampu menciptakan teknologi yang tepat guna dan efisien bahkan dibanding dengan mereka2 yang sudah bertabur gelar mandor, doktor dan profesor. Ada yang menerapkan ilmu coba2 untuk menghasilkan listrik di daerahnya, ada yang mendirikan SMP terbuka, ada yang mengubah lahan kering menjadi sentra produksi sayur mayur.

Alah bisa karena biasa, selalu ada jalan bagi orang2 yang berpikir, dan mampu menerjang kerangka berpikir yang ada untuk menemukan dan menggali hal hal baru. Kadang intuisi kreatifitas itu muncul dengan sendirinya, namun tidak jarang juga muncul karena kondisi keterpaksaan atau the power of kepepet.

Cukup baca sampe disini, klo ga pengen ngerasa ketipu prolog di atas, apalagi sampe terjadi gangguan komplikasi, dan membuat anda malas beraktivitas hari ini

Nah ada satu contoh the power of kepepet yang bikin otak temenku nyala beneran, tapi sebelum temen2 baca, resiko ditanggung penumpang yo?? deal ra deal, pokoke deal wae

Alkisah di tahun ke dua aku ikut lomba porseni (pekan olahraga dan seni) SD, lagi2 kontingen kecamatanku di drop di penginapan yang sama dengan tahun lalu, numpang di gedung SD Gumilir. Padahal tahun sebelumnya dah diprotes sama anak2, mereka ogah numpang lagi di gedung itu coz ga ada kamar mandi, sumur sih ada tapi masak mau main telanjang2an di depan anak2 cewe juga?? dan tahun sebelumnya kita emang terpaksa ngenger mandi dan pup di rumah penduduk sekitar.

Hari kedua di basecamp, jadwal lomba olahraga, jadi anak2 yang ikut lomba seni (hari ke tiga) ditinggal di basecamp, sementara guru2 ngawal anak2 ke tempat lomba, yang tersisa tinggal beberapa anak, abis sarapan pagi nasi dus temenku dah blingsatan bolak balik nahan perasaan.

Trus dia bilang

“Yo, temenin nyari WC yo??”
“Lah males aku, tuh ngajak si budi wae”
“Ah paling deket kowe e, yoh nganterin thok kok, aku wis muter2 rumah sebelah kosong kabeh, ga ada orangnya”

Ya wis karena disuruh nganterin doang ga suruh nyebokin ya opo salahe, lagian klo ga da WC ntar aku kebelet juga kan repot, jadi lebih baik ikutan mencegah daripada kerepotan. Nah anehnya tuh anak mbawa dus makannya ke luar basecamp

“Eh, jarene arep pup lha kok nggawa kotak nasi?? arep kepising karo madang po??”
“Ga, bawain aja, itung2 barter sama orang yang ngijinin dipinjemin WCnya”

*mikir….. loading…. ya ya logis logis…*

Yo wis aku ga pikir panjang, lha tapi kok tuh anak bukannya nyari rumah penduduk malah mepet2 ke sawah yah?

Dan akhirnya dia merunduk2 di tegalan, ealah jebul di tengah sawah dia buka kotak nasinya yang dah kosong trus pup di atas kotak nasi itu, asem tenan!!!!

“Anjrit, cah gemblung!!” langsung nutup idung ngacir berusaha menjauhi tindakan terkutuk itu
“Hehehe kepepet yo”
Dan sutralah, abis pup tuh kotak ditutup lagi, dia langsung ngibrit ke sumur SD buat cebok

Ngebayangin ada yang nemu berharap isinya nasi kotak jebule isine telek kotak, owalah cah edyan, gara2 the power of kepepet punya ide juga bikin WC portabel modal bekas dus nasi, jyan gemblung banget loh kowe dab!!!


*mangap klo depannya waras, belakang gemblung, dah tak peringatin lho*
gambar koleksi lama nemu di kaskus





DMCA.com Protection Status

user2 kepala ada 2 (1)

Tentang anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.
Tulisan ini dipublikasikan di me my self and I. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *