Whats in My Thiefing Bag


What’s in your bag? Pertanyaan semacam ini sering ditanyain teman-temanku mengingat hobbiku yang membawa tas ransel ukuran besar. Buat aku sendiri, sejak jaman SMA memang lebih suka pake tas ukuran besar daripada pake sling bag dan tas kecil lainnya.

Yang pertama, aku orang yang selalu punya beberapa benda penting yang gak bisa lepas dari aku, kedua tas besar memungkinkan aku membawa benda-benda tidak terduga goodie bag yang mungkin didapat saat bepergian. Dan karena spesialisasi tersebut maka gak jarang sama temen kuliah tas ku sering dibilang tas maling a.k.a thiefing bag.

You know why? ya karena satu set kursi kampus pernah berpindah ke kamar kos temenku dengan make tasku, ditetelin satu persatu lalu dimasukin ke tas. Lain waktu dipakai buat ngembat ampli box, kabel dan lain sebagainya.

Eh bukan gw ya yang maling, tapi temenku emang hobi mengkoleksi barang gak kepake dari kampus, kadang bilang sih sama yang jaga, mbangane ora dinggo mending tak rumat e pak.

So balik ke penghuni tetap tas malingku adalah

  • Laptop + charger + mouse + usb modem
BACA JUGA:   Politik Devide Et Impera ala Multiply Indonesia jilid II

Seperangkat alat online ini aku perlukan selain karena aku bekerja sebagai guru komputer juga jika sewaktu-waktu membutuhkan tindakan online fast response yang terlalu ribet jika harus menggunakan smartphone.

  • Powerbank

Untuk menjaga daya tahan smartphone selama di luaran, power bank selalu aku cadangkan satu unit di dalam tas, aku punya 3 power bank, yang satu dipakai istri yang satu dicharger dirumah dan satu masuk tas.

  • Spidol dan bolpoin

Ini benda yang sebenernya bolak balik antara masuk tas sama kantong baju, tapi gitu udah nyampe kantong baju terus biasanya lupa ketinggalan di rumah. Makanya biasanya aku nyetok spidol buat nulis di papan sekali beli 4 biji biar klo ketinggalan masih punya cadangan

  • Buku tabungan + token

Ini bukan hal yang urgent sebenernya tapi aku orangnya sering tiba-tiba pengen ketemu sama petugas bank yang cakep, jadi buat alesan aja sih ngeprint buku tabungan hahaha. Klo token buat sewaktu-waktu butuh transaksi elektronik lewat internet banking gak harus nunggu pulang ke rumah dulu

  • Plastik Kresek

Ini benda antisipatif penting yang harus ada, pertama karena aku make motor, harus sedia plastik buat nyangking sepatu klo hujan. Yang kedua bisa dipakai buat nampung jatah surprise nasi box dari kantor.

  • Kertas sampah
BACA JUGA:   Lazy Time

Ini suer karena faktor enggak pernah make organiser jadi gitu dikasih kertas dari kantor semacam pemberitahuan, langsung nyungsep di tas dan ngendon lama sampe membusuk

  • Obeng kecil

Obeng kecil biasa aku pake buat mencongkel beberapa peralatan elektronik di lab atau di tempat aku main. Klo lagi iseng doang

  • Kunci lab

Buat dipakai masuk lab komputer lah. Kalo ketinggalan di rumah gak bakalan bisa ngajak anak-anak praktikum di lab

  • Hardisk Eksternal dan fdd

HDD eksternal berkapasitas 1 Terra byte ini menjadi senjataku saat harus menyimpan master-master aplikasi untuk keperluan recovery lab. Selain untuk master file-file ujian nasional yang masyaallah besarnya, juga sesekali bisa aku pakai untuk menyimpan film-film dari temen yang kebetulan udah update duluan.

Nah itu penghuni tetap dari  tas ransel malingku. Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway What’s In Your Bag – Waya Komala



DMCA.com Protection Status

suka pake sling bag (2)

Post You May Also Like

Post Author: anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

2 tanggapan pada “Whats in My Thiefing Bag

  • Pungky

    (Februari 24, 2016 - 11:08 pm)

    Sumpah gitu tasnya bisa buat angkut kursi??? x)))

Berikan tanggapan anda