“Cindy ada?”

Seorang laki2 perlente berdiri di luar pintu rumahku. Aroma parfum tubuhnya begitu menyesakkan nafasku.

“Masuk..”

Aku berlalu dan memberinya jalan masuk.

Cindy keluar dari balik tirai, tersenyum ceria pada laki2 itu dan menatap cermin memastikan tidak ada kecantikan yang luput dari kursi rodapenampilannya. Yah dia selalu terlihat ceria hingga terkadang aku sendiri merasa tidak pernah benar2 mengenalnya. Kutatap wajahnya lekat lekat, dia masih secantik beberapa tahun lalu meski usianya kini telah menginjak kepala tiga.

Cindy menatapku sejenak
“Jangan lupa nanti ajak Alya makan sebelum tidur, udah aku siapin di meja”
“Udah siap sayang? Yuk kita berangkat”

Lelaki itu kemudian melingkarkan tangannya ketubuh Cindy dan membawanya pergi. Kuiringi langkah mereka ke depan pintu, ketika kusadari tubuh mungil Alya telah bersandar di kursi rodaku. Kubelai2 rambutnya dengan penuh kasih sayang.

“Mama pergi kerja yah Pa?”

***********

adrian martadinata – ajari aku

Powered by mp3skull.com

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.