Dawet Kani, Minuman Tradisional Kudus Yang Kini Ada Di Jogja

Sebagai warga Jogja, tentu aku berkernyit saat Makvee menawariku datang dan menikmati Dawet Kani, apa sih bedanya dawet ini sama dawet lain yang sering aku jumpai di Jogja. Ya di Jogja sendiri, kebanyakan dawet yang dijumpai adalah Dawet Ayu dari Banjarnegara maupun Dawet Hitam Purworejo. Dawet Kani sendiri berasal dari Kota Kretek, Kudus.

Hari itu kami datang ke lokasi Dawet Kani yang ternyata deket banget sama tempat kerjaku. Berlokasi di Jalan Kaliurang KM.10 tepatnya di sebelah utara BRI unit Ngaglik. Cuma selemparan jalan aja sih dari tempatku ngajar, cuma tempatku agak masuk ke dalam sementara Dawet Kani ini lokasinya tepat di pinggir Jalan Kaliurang.

Mas Danial Ashin selaku owner Dawet Kani ini bercerita banyak mengenai sejarah Dawet Kudus, yang tentunya punya karakter berbeda dengan dawet dari daerah lain. Di Kudus sendiri, Dawet yang terkenal adalah Dawet Kliwon yang dijual di Pasar Kliwon, Kudus sejak media 1970an. Mas Danial sendiri, berguru selama 3 bulan di Kudus untuk bisa mempelajari resep legendaris ini sebelum membuka Dawet Kani di Jogja.

Yang Membuat Dawet Kani Istimewa di Jogja

es dawet kani kudus di jogja

Yang bikin Dawet Kani ini istimewa di Jogja buat kalian yang suka minum es dawet, dawet ini tuh beneran beda dari dawet lain. Pertama adalah dari segi bahan pembuat dawetnya sendiri, dawet biasanya dibuat dari tepung beras, tapi Dawet Kani ini menggunakan tepung aren atau tepung sagu untuk membuat dawetnya. Kemudian, santan yang digunakan beneran kentel, tahu gak berapa butir kelapa yang dipake mas Danial buat bikin santan dawet ini? Tidak kurang dari 15 butir kelapa yang diperas jadi santan. Santan kental ini disebut kanil di Jogja, sementara di Kudus disebut dengan nama Kani, jadi udah tau kan ya kenapa namanya Dawet Kani.

dawet kani kanil santan kental
ini yang disebut kani, santan kental dari 15 butir kelapa

Kemudian dari segi tekstur dawetnya sendiri, jika biasanya dawet berbentuk potongan bulat memanjang, Dawet Kani lebih menyerupai cincau, namun tetap dengan warna hijau khas dawet. Uniknya lagi, dawetnya ini lebih lembut dari dawet biasanya. Untuk gula merahnya sendiri, Dawet Kani menggunakan gula kelapa, bukan gula aren. Ya karena bahan arennya sendiri sudah ada dalam tepung pembuat dawetnya.

Dawet Kani
Ini penampakan dawet kani dari tepung aren

Tentunya, sebagai warga Jogja, menarik juga bisa menikmati kuliner daerah lain seperti Dawet Kani ini, bener-bener pengalaman yang baru buat aku. Nah untuk menyasar segmen kalangan muda, Mas Danial tidak lupa turut mengkreasikan dawet buatannya ini dengan menyediakan varian rasa Frambose. Harganya pun terbilang murah, bulan Oktober ini, harganya ditawarkan seharga Rp. 6000 saja. Udah dapet segelas gede Dawet Kani.

dawet kani kuliner tradisional kudus
dua varian rasa Dawet Kani, yang merah rasa Frambose ya

So buat kalian yang pengen menikmati kesegaran es dawet di bawah pohon, mampir aja ke Dawet Kani sebelah utara BRI unit Ngaglik di Jalan Kaliurang KM 10.

 

 

6 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.