<span class='p-name'>Dua dunia</span>

Gw mungkin gak bisa disebut orang beriman mengingat kualitas ibadah gw yang sinyalnya sering megap2 dan kadang blank spot, tapi bukan berarti otomatis gw gak percaya sama yang namanya Tuhan dan alam gaib.

Gw yakin di luar sana banyak dunia yang enggak gw tahu, dan mungkin gw gak perlu tahu. Cukup yang gw tahu ada namanya surga, neraka, malaikat, setan, jin dan alien. Tapi tentu saja urusan gw di dunia ini bukan untuk ngurusin mereka, tujuan gw di dunia ini hanya berusaha menjadi orang yang baik dan berguna, menggunakan kesempatan Tuhan di dunia ini sebaik2nya, meski kenyataannya banyak juga enggak baiknya.

Alam gaib dan para penghuninya gw yakin ada, tapi gw menolak percaya dengan adanya hidup kita bergantung pada makhluk2 itu, misal nih, buat nembak cewek kita perlu minta bantuan jin, dukun perantara pelet lah santet lah, jujur gw gak percaya.

Bukan karena gw gak percaya hal itu gak mungkin, tapi karena gw percaya kehidupan kita terpisah dari mereka, ada batas yang gw gak tahu yang memisahkan kita. Gw lebih suka untuk menggunakan pendekatan ilmiah dan logis saja, seperti pernyataan Al Qur’an apakah kamu tidak berfikir???

Ya, anggaplah kita ngerasa di salahin orang, trus akhirnya jadi penyakit dan kita selalu berfikir menyalahkan ada oknum yang nyantet kita. Tanpa berusaha nerima kenyataan klo secara medis emang ada penyakit yang bersarang di tubuh kita dengan seijinNya, soal kenapa ada penyakit itu ya itu bisa banyak kemungkinan dari pola hidup kita, ketidaksengajaan maupun konsumsi zat yang berlebihan, semua mungkin saja, tapi gw nolak klo penyakit kita tuh karena kiriman santet.

BACA JUGA:   Apakah blueadvertise adalah scam?

Dulu sewaktu almarhumah ibu gw baru lulus SMP dan meneruskan di SPG Banjarnegara, beliau pulang ke Cilacap karena sakit, setelah dibawa ke tabib waktu itu katanya beliau disalahi orang (santet), simbah gw percaya aja, sementara ibu gw menolak mentah2 omongan tabib itu.

Penyakit itu adalah tumor jantung yang akhirnya menjadi sebab meninggalnya almarhumah ibu gw, tapi seumur hidupnya ibu gw gak pernah menganggap penyakit beliau adalah sakit karena santet dan beliau lebih percaya sakit yang dideritanya adalah memang karena penyakit medis bukan rekayasa jin/dukun.

Gw mungkin menuruni persepsi almarhumah tentang hal semacam itu, makanya gw gak percaya sama tuyul, babi ngepet, santet, pelet, pengasihan, aji pelarisan, pagar diri dsb yang seterah deh mo bilang ngaku ilmu hitam kek ilmu putih kek sebodo amat gw gak bakal bergeming.

Menurut gw cerita takhayul macem itu cukup di OOO in aja sama kek klo kita lagi ngadepin cerita sales MLM, omongan yang enggak penting beud buat kehidupan kita.

Klo emang kita pengen kaya, jangan miara tuyul, tapi miara ayam apa kambing itu jelas bisa dimakan dan bisa dijual, emang kita miara tuyul mau kita makan apa? klo pengen dapet pacar ngapain pake melet?? dandan aja yang ganteng, perbaiki sikap kita pasti banyak cewek klepek2 tiap kita lewat, klo ternyata muka kita defaultnya emang rata2 kebawah, gak usah maksa cari dukun nomer wahid, operasi plastik deh klo gak terima sama muka bikinan Tuhan apa pake topeng.

BACA JUGA:   Skripsi: know and how

Mau dapet duit mendingan jaga lilin forex/ ngepet ke toko komputer buat jual beli laptop seken, ngapain ngepet kek babi? udah tahu babi tuh haram ngepet pula, dobel haram gak tuh? Pengen usaha laris? pasang muka manis sama pembeli gak perlu beli aji pelarisan yang kagak ada garansi servis apalagi replacenya.

Sejak kapan kita punya berhala namanya jin yang kita mintai tolong untuk melancarkan urusan kita? kita masih punya Tuhan yang jelas lebih powerfull daripada jin lulusan akademi hogwarts sekalipun.

Jadi menurut gw, kita dikasih hidup sebagai manusia, disuruh jadi khalifah Tuhan di bumi ya fungsinya adalah untuk memakmurkan dunia dan menyembah padaNya gak usah ngurusin segala macem dedemit yang cuma katanya.

We life at our path, on our responsibility

pic was taken from here and here

lampu wasiat, gambar jin dan lampu wasiat, lampu wasiat jin, dp lilin menyala, jin lampu, jin lampu wasiat
News Reporter
Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.