Bisa dibilang rata2 pengguna internet di Indonesia adalah generasi digital migrant, yaitu orang2 yang pernah mengalami masa2 pra internet dan kenal internet. Jadi wajar saja klo budaya ngenet di Indonesia agak beda sama pengguna internet di manca negara.

Penetrasi internet di negara kita emang terbilang kecil, persentasenya, sampai dibilang ketinggalan jaman dibanding malaysia dan singapura, ning sing mbener wae wong Indonesia ki menungsane ting tletek nang pulau cem macem nek malaysia singapura rak yo pulaune mung kuwi kuwi wae. Coba klo dihitung secara statistik sekitar 63 juta warga indonesia telah menggunakan internet, auk deh apa itu termasuk abegeh alay yang cuman buka fesbuk. Lalu bandingkan dengan jumlah warga negara malaysia dan singapura, menang mana jumlahnya?

Nah penetrasi internet indonesia terhitung lamban jika dibandingkan dengan penyebaran warga negaranya yang berdiam di pulau2 kecil dan terluar, pembangunan infrastrukturnya jelas butuh waktu yang lebih lama dan biaya yang lebih mahal daripada sekedar membangun tower provider di Singapura. Makanya gak heran digital migrant di Indonesia lebih demen dengan euforia warnet, gamenet, hotspotan gratis, kalau perlu sisan menggunakan semua sumberdaya yang memungkinkan untuk ngenet, yang paling sering kena imbas adalah, jam kantor, jam kuliah apa jam sekolah.

site statistik wordpress

Yang dikantor gaweane ngenet, yang mahasiswa lagaknya ndengerin dosen padahal ngetweet, yang di sekolah fesbuknya selalu menyala di laci meja. Hla njuk wajar ta nek akhirnya disatu sisi efektifitas gawean atau pembelajaran jadi ra nggenah gegara browsing time ini. Modalnya biasanya sama, di rumah gak ada akses, klo pake wifi sekolah kan gratis pak, ncen!

Maka wajar aja jika ada trend pengunjung situs di Indonesia akan menurun setiap weekend dan hari libur, apa maning libur panjang. Beda dengan di Ameriki yang orang sono lebih seneng ngenet pas hari libur, jadi pas kerja mereka kira2 ngapain ya? serius kerja apa tetep intap intip fesbuk? Padake bulene alay!

News Reporter
Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.