Officialy 29

Sebenernya aku enggak pernah ngerasa perlu untuk merayakan annual celebration ulang tahun, karena buatku ulang tahun ataupun bukan tetaplah hari-hari seperti biasa yang harus dijalani sebagaimana mestinya.

Tidak ada hal spesial yang aku siapkan, klopun ada temen minta traktir dan ada duitnya ya di iyain aja, klo anak istri di rumah minta dijajanin ya di ayukin aja. Sisanya ya biasa aja, gak terlalu kepikiran harus kado-kadoan atau malah dikerjain macem2, enggak, aku ora seneng blabarpisan.

Kemaren, sepulang dari nganterin anak-anak SMK kelas XI yang memulai praktek kerja industri di salah satu kampus swasta di daerah Maguwoharjo, aku menyempatkan diri ketemu teman S2 yang statusnya masih sama denganku, embuh buat urusan tesis, kami ngobrolin berbagai macam hal, dan tentu saja yang paling penting ngomongin tentang ke-embuh-an tesis masing-masing dan cara menanganinya.

ulang tahun bareng anak

Pulang dari sana, like as usual aku cuma main sama Fahrian, gantian momong, mandiin dan ngikutin maunya dia apaan. Ternyata istri udah punya kejutan, beli kue tart dan beli lilin kecil. Tadinya sih aku enggak ngeh, cuma karena Fahri ribut di kamar terus aku ngeliat kok kayak ada cahaya lilin aku samperin deh.

Eh beneran, ternyata emang lagi nyalain lilin di atas kue, dan Fahri selalu ribut buat nancepin tuh lilin ke kue terus ditiup-tiup melulu.

Begitu kue dibawa keluar ke ruang tamu, Fahri asyik nyocolin tuh kue sampe gak berbentuk. Duh nak, yang ultah sapa yang belepotan sapa 😀

Habis tiup lilin dan lagi-lagi ngebersihin si anak ganteng istri bilang pengen dijajanin ke salah satu warung makan baru di daerah Cemoro, Tempel. Sebenernya warung makannya standar kayak warung pecel lele di pinggir jalan, cuma yang membedakan warung ini berada di lantai 2 ruko yang agak terbuka dan terletak di perempatan Cemoro, jadi viewnya agak luas. Soal harga, murah meriah, sama dengan warung penyetan di pinggir jalan kok.

warung Selera Sambal tenang nyaman

Warung ini bernama warung Selera Sambal, disingkat SS, mirip dengan merk warung yang udah beken satunya yang juga bersingkatan sama. Kami pesen makanan default aja sih, nila bakar sama ayam goreng, yang spesial disini adalah sambalnya, aku paling suka dengan sambal bawangnya yang nendang dan aromanya harum, sambil gantian makan dan ngemong Fahri, soalnya tuh anak hobbi banget naik turun tangga. Agak horor jadinya.

Selesai makanan kami sempatin mampir ke penjual tela bumbu buat beliin jajanan mbah akung ma uti di rumah. So, begitulah, i’m officialy 29. Setahun terakhir banyak sekali perubahan baik yang aku rasakan, tetapi masih ada beberapa mimpi yang masih ingin aku wujudkan, setidaknya sebelum kepala 3 aku ingin segera menyelesaikan urusanku di kampus.

kue tart ulang tahun buat Fahri

8 Komentar

  1. Ay SiCemutz Balas

    masih muda belia ya.. 🙂 all the best deh kalo begitu.. sehat dan sukses terus ya mas ..
    nambah dedek buat si kakak tuh.. 😀

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.