Pisah Ranjang

Sejak kelahiran Fahri, aku dan istri mulai pisah ranjang, eits jangan macam-macam, pisah ranjang disini bukan merupakan sebuah ungkapan tetapi emang beneran.

Jadi ceritanya, klo malem, Fahri sering rewel, sejak hari kedua dia sudah mulai menunjukan kerewelannya urusan pertiduran. Susah diajak tidur karena emang asinya enggak lancar, sampe akhirnya harus dibantu susu formula.

Biarpun dibantu susu formula, bukan berarti kadar kerewelan Fahri ilang sama sekali, karena dia sendiri lebih doyan susu emaknya daripada susu formula, jadi kadang klo nenen bisa sampe berjam-jam, klo pake formula, minimal 60 ml biar dia bisa anteng. Emang klo siang lebih gampang karena jinak-jinak merpati, tapi klo malem, wah bisa ngajakin orang sekampung ronda berjamaah. Hobbynya tidur di gendongan orang, klo ditaruh dikasur, paling tahan 10 menit abis itu protes minta digendong. Enggak enyak yah!!

Nah dari seringnya Fahri nangis malem itu, akhirnya aku ambil inisiatif buat pisah ranjang sama istri, demi kebaikan bersama 😀 kebetulan stok kamar di rumah emang turah-turah.

Klo malem Fahri disusuin n dininaboboin istri sampe tidur, ntar dia kebangun nangis karena laper, pipis atau pup, bagianku ngurusin, ngeboyong ke kamar lain, nyusuin (pake susu formula lah) sama nimang2, besok paginya, tuh anak udah ilang lagi dari kamar, karena udah disusuin lagi sama istri jam 2-4 pagi.

Jadi emang bener aku sama istri lagi sering pisah ranjang, tapi ini gak kek adegan pisah ranjangnya para artis di infotainment, kami melakukannya agar punya waktu buat istirahat n berbagi tanggung jawab.

pisah ranjang pdf

8 Komentar

  1. Irma Wildani Anzia Balas

    Wah, gak lancarnya kenapa, Yo? Nyusu sampai berjam2 itu sambil Fahrinya ketiduran ya? Itu biasanya cuma ngempeng. Minum cuma di awal saja.

  2. Priyo Harjiyono Balas

    mbuh ki mbak, nek sakiki ya lumayan ning bocahe dewe nek nusu formula iso entek 100ml lagi wareg e

    • anotherorion PenulisBalas

      hahaha, tapi itu karena ungkapan pisah ranjang sudah jamak dengan stigma buruk :))

      iya seru mbak anggi, manis asem asik pokoknya kek makan permen nona nona

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.