Sate Kanak, Juara Kreasi Ngulik Rasa Unilever Yang Patut Dicoba

Suatu malam minggu di Jogja, aku diajakin Wahyu buat dateng ke Jogja Paradise di jalan Magelang. Jogja Paradise sendiri adalah area foodcourt yang terletak di depan Jogja City Mall, konsep taman dengan restoran-restoran di sekelilingnya. Hari itu, kami mendapat undangan dari om Budi selaku owner Sate Ratu yang ingin memperkenalkan menu terbaru dari Sate Ratu. Kita tentu udah bisa menebak deh, menu apa yang akan disajikan, yup varian menu sate. Jika kamu kenal sate khas Jogja adalah sate klathak di sepanjang jalan menuju makam raja-raja Imogiri, maka Sate Ratu ini merupakan jenis sate khas yang hanya ada di jalan Magelang.

harga sate merah sate kanak sate ratu
Untuk membedakan dengan Sate Merah, digunakan tusuk sate berpangkal hitam pada Sate Kanak

Menu baru yang disajikan malam itu adalah Sate Kanak, varian ini adalah versi light dari Sate Merah yang terkenal pedas di kalangan penggemar sate Jogja. Sate Merah ini adalah menu yang dipertandikan Sate Ratu saat menjadi 22 Finalis Nasional Penerus Warisan Kuliner Nusantara Kecap Bango (Baca Juga: Sate Merah, Sensasi Sate Baru di Jogja). Lalu apa bedanya dengan Sate Kanak? Sate Kanak itu lightnya bukan dari porsi satenya gaes, tapi light dari rasa pedasnya aja. Menurut om Budi, karena banyak pelanggannya yang minta sate yang gak terlalu pedas dan bisa dinikmati bareng keluarga dan anak-anak.

Om Febian Budi Seputro Sate Ratu pemenang kompetisi Ngulik Rasa Unilever Food Solutions
Om Budi sedang bercerita mengenai perjalannya mengikuti kompetisi Ngulik Rasa Unilever

Dan, bukan Sate Ratu namanya klo menu baru ini gak punya cerita keren, menurut om Budi, Sate Kanak ini berhasil menggondol Juara Satu Kompetisi Ngulik Rasa kategori Sate yang digelar oleh Unilever Food Solutions pada bulan November kemarin. Wah mantep bener deh. Sate Kanak terpilih sebagai satu dari tiga pemenang dari 2900 peserta yang berkompetisi. Kok satu dari tiga pemenang? Ya karena ada tiga kategori yang saat itu diperlombakan, yakni Soto, Sate dan juga Nasi Goreng.

Klo kamu pernah mencicipi Sate Ratu, tentu kamu akan langsung bisa ngebedain sate ini dari sate-sate lainnya. Daging ayamnya tebal dan empuk, rasa bumbunya meresap, dan paling penting timing panggangnya juga pas, jadi gak ada rasa daging yang masih mentah ataupun gosong. Dan klo buat aku emang sih rasa Sate Kanak ini lebih nyaman buat pelanggan sepertiku, maklum perutku gak terlalu toleran dengan kuliner pedas, tapi klo Sate Merah or Sate Lilit Basahnya Sate Ratu sih masih bisa aku nikmatin.

berapa jumlah negara wisatawan menikmati sate ratu
Sate Kanak dengan background daftar negara-negara di dunia, Wisatawan Sri Lanka menjadi wisatawan negara ke 83 yang pernah mencicipi Sate Ratu

Btw berapa nih harga per porsinya? Menurut om Budi, Untuk seporsi Sate harganya 25ribu aja, udah dapet enam tusuk sate ginuk-ginuk. Selain Sate Kanak, kamu juga bisa cobain Sate Lilit Basah, Ceker Tugel dan Sate Merah. Sate Merah ini yang paling banyak dicari pelanggan. Bicara soal pelanggan, Sate Ratu ini juga punya prestasi yang gak kalah mentereng lho. Sampai bulan Februari 2020, Sate Ratu sudah dinikmati oleh para wisatawan dari 83 negara di dunia.

Sate Lilit Basah, dan Bumbu Sate Merah Khas Sate Ratu
Sate Lilit Basah, dan Bumbu Sate Merah Khas Sate Ratu

Sate Ratu juga bisa dipesan lewat aplikasi pemesanan online yang kamu punya kok, klo pengen mencicipi kamu juga bisa dateng langsung ke Jogja Paradise, depan Jogja City Mall. Info terkait Sate Ratu bisa kamu temukan juga di instagram @sateratu, website Sateratu.id serta whatsapp 08155556666

 

 

 

 

7 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.