Caraku membatalkan puasa

Jamanku kecil ada2 aja ya larangan2 gak jelas untuk orang berpuasa, dari gak boleh ngupil lah, sampe yang sempet diiklanin di tipi, kentut itu bikin puasa batal, setan bener dah yang dulu bikin isu2 mpe diiklankan gitu.

Namanya anak kecil cuma dong, klo puasa itu selain gak boleh makan, minum juga gak boleh marah, ngomong kotor atau berantem. Nah berhubung jaman kecil dikampung dulu, boro2 takjilan gratis di mushola, penjual makanan menjelang buka aja jarang. Sebenernya agak aneh juga waktu tahu klo berbuka itu wajib dan harus disegerakan sementara sahur itu sunah.

Apa mau dikata, klo terpaksanya terdengar beduk magrib di perjalanan pulang sehabis nonton bola di negara tetangga (baca: desa sebelah) gak bisa gitu aja nelen ludah sendiri kan biar batal??? Nyolong kelapa di pinggir jalan juga percuma orang gak bisa manjatnya.

Jadi cara mensegerakan membatalkan puasa yang terlintas dipikiran hanya ada dua, pertama adalah misuh sepisuh2annya, segala macem caci maki keluar, maksudnya biar batal tuh puasa. Dan yang kedua gak kalah mudahnya tapi lebih beresiko, yaitu napuk gundule konco sebelahe, biar sana misuh dan mbales, akhirnya kita berdua pun telah membatalkan puasa kita dengan sukses. Itu cerita #ramadhanramutuku, klo ceritamu gimana???

apakah misuh membatalkan puasa
BACA JUGA:   Menuai yang Ditanam
News Reporter
Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.