Ayam rasa original

Lebaran makan opor ayam?? ah itu biasa, menikmati sajian ayam goreng di warung2 terdekat? itu juga lebih biasa, tapi mencicipi kelezatan ayam goreng rasa original??? hmmmm mungkin banyak yang belum mencoba dan penasaran seperti apa sih rasa ayam original yang sebenarnya?

Setelah sempet cerita tentang pitikmania, kemaren gw abis dolan2 ke syawalan trah di salatiga, tepatnya di kampus STAIN Salatiga. ayam-goreng-wallpaper Ayam rasa original  wallpaperSeumur2 baru sekali itu ikut syawalan trah berhubung selama ini lebih banyak mudik di Cilacap. Karena tahun ini emang gak mudik jadi ada kesempatan ikutan di Salatiga.

Untuk rute biar gak kejebak macet kami ambil rute magelang – kopeng – salatiga, jalannya emang sempit, gak bisa ngebut but tapi yang penting lancar, trus bonusnya itu lho, lihat secara dekat puncak Merbabu dan pemandangan alam yang masih bener2 alami.

Pulangnya gw ma keluarga mampir ke salah satu lesehan di daerah Mungkid, Magelang, ngapain? ya memadang lah, lha wis kelaperan di mobil kok ya. Itung2 wisata kuliner ala om Bondan.

Gw pesen ayam goreng kesukaannya ipin dan upin, nah bakulnya tuh baik banget, setiap menunya dapet bonus tahu goreng, iya sehhh tetep aja itu tahu keitung di biaya billingnya, tapi namanya juga orang Indonesia ada bonus dikit selain air kobokan pasti udah sumringah.

BACA JUGA:   Suicide

maknyuss Ayam rasa original  wallpaperBegitu gw gigit itu ayam, barulah gw sadar klo ini adalah lesehan ayam goreng rasa ayam original, trus gw harus bilang wow?? kagak!! pengennya sih ikutan om Bondan sambil nggathuke telunjuk sama jempol trus bilang mak nyuss apa daya cuma bisa bunyi mak plekenyik dalam hati.

Rasa ayam original, mungkin ada yang sudah pernah makan??? haha klo blum gw kasih tahu nya deh. Jadi itu ayam begitu masuk mulut gw, rasanya Ayam beud!!!! blass gak ono rasa garemnya, rempahnya, bumbunya atau bahkan ubo rampenya, gw pindah gigit tahunya idem ternyata tahunya juga tahu original bener2 cuma rasa tahu goreng, tanpa garem tanpa bumbu macem2.

Hadeh, ya sutralah, biarpun itu makanan rasa original semua berhubung perut laper abis juga, tapi lagi2 bakalan kapok deh ngerasain ayam rasa original, gak ono rasane cah mendingan besok cari ayam rasa mbayar wae.

gambarnya cuma visualisasi doang lho ya, pinjem dari sini

potonya om bondan dari sini

anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

19 tanggapan untuk “Ayam rasa original

  • Agustus 26, 2012 pada 12:49 pm
    Permalink

    Di kfc ada tu ayam original, tapi ono rasane ki, berarti salah ya kfc pake istilahnya.
    Sesuk dicoba sapi rasa original om 😛

    Balas
    • Agustus 26, 2012 pada 1:52 pm
      Permalink

      piye nek shaun the sip rasa original un?

      Balas
    • Agustus 26, 2012 pada 3:33 am
      Permalink

      iyak enyak enyak enyak

      Balas
  • Agustus 24, 2012 pada 7:29 pm
    Permalink

    Ngerasain ayam rasa original belum tapi kalau ayam yang direndang sudah.
    xixixi

    Balas
    • Agustus 25, 2012 pada 12:56 pm
      Permalink

      hahaha wah asik tuh mas makan rendang 😀

      Balas
  • Agustus 24, 2012 pada 10:02 am
    Permalink

    klo ayam rasa original mah ga usah di goreng, langsung makan hidup” 😀

    Balas
  • Agustus 24, 2012 pada 11:28 am
    Permalink

    haha ntar jadi kek pemain kuda lumping dong mas aldhy

    Balas
  • Agustus 22, 2012 pada 7:48 am
    Permalink

    kirain rasanya ayam original bakalan selezat di gambarnya 😀
    Salam

    Balas
    • Agustus 22, 2012 pada 9:55 am
      Permalink

      saya pengennya juga gitu mas, apa daya enggak enyak T_T

      Balas
  • Agustus 22, 2012 pada 5:52 am
    Permalink

    waaaa..suerrr dehh itu ayamnya bikin laperrr.
    besokk kalo ke salatiga mampir kesitu dehh.
    salam kenal. kunjungan balikk nii kak ^^

    Balas
    • Agustus 22, 2012 pada 9:52 am
      Permalink

      hehe itu gambar cuma ambil dari google lho, salam kenal balik ya mbak fernita

      Balas
  • Agustus 21, 2012 pada 3:47 pm
    Permalink

    original tanpa garam dan bumbu lainnya, waduh kebayang juga rasanya gimana…heheh pasti hambar ya….

    Balas
    • Agustus 21, 2012 pada 11:59 pm
      Permalink

      iya mas, jadi bener2 kerasa ayam nya haha

      Balas
  • Agustus 21, 2012 pada 9:26 am
    Permalink

    bikin ngiler lihat ayam rasa ori ginal nya,,,,

    Balas
    • Agustus 21, 2012 pada 10:54 am
      Permalink

      he itu cuma visualisasi saja om, gak sempet motonya 😀

      Balas
  • Agustus 21, 2012 pada 7:51 am
    Permalink

    iya gan. .:)

    Balas
  • Agustus 21, 2012 pada 4:26 am
    Permalink

    silaturahmi siang gan. .:)

    Balas

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: