Pitikmania

Sapa sih yang enggak doyan pitik? ya mungkin ada, tapi jika dihitung perbandingan pitikphobiya sama pitikmania keknya terlalu njomplang yang klo gak mau dibilang njomplang banget #Padabaen kali.

Ya pitik bisa dianggep makanan daging yang paling lazim di seantero jogja, indonesia, asia tenggara nek dunia sih mbuh ya. Dan aku yakin klo saja pitik punah dari dunia ini, serial ipin upin bakalan segera ikutan punah #kehabisan stok ayam goreng.

Ceker-ayam-merah Pitikmania  wallpaperTua muda banyak yang suka sama ayam, dari ayam sayur sampai ayam goreng, ayam opor sampai ayam sate, ayam kampung sampe ayam kampus 😀 Wew, ayam kampus beli dimana yak???

Nah bicara soal menu ayam biasanya bicara soal body si ayam, ada yang demen kepala, ada yang hobi melorotin paha, dada, ceker dan nyerucutin*ini bahasa indonesianya apaan* leher.

Kata orang2 dulu, bagian ayam yang paling recommended itu cekernya, karena miturut filosofinya ceker itu dipake cari makan, jadi klo demen makan ceker besok gedenya bakalan rajin cari rejeki. Dan gw termasuk yang paling hobby dikibulin beginian, alhasil tiap makan ayam kejatahnya cekernya mulu.

Setelah agak gede baru gw sadar dikibulin, jadi cari bagian yang sekiranya diperebutkan sama orang2 tua, dan dapetlah gw brutu a.k.a pantat ayam, itu gara2 nenek gw demen makan pantat ayam akhirnya suka rebutan deh sama cucunya satu ini, beruntung gw gak terlalu lama ngidam2in pantat ayam.

BACA JUGA:   Bisa tertib kok

Mulai dari situ demen deh sama rempela, organ pemproduksi tahi ayam ini masih jadi favoritku sampe sekarang. Tekstur dagingnya yang keras, dan lebih mantap mbangane pupu pitik.

Yah setidaknya, sekarang ini klo perut keroncongan di rumah makan gak lagi terlalu bikin malu, ditawarin milih dada apa pupu, malahan minta brutu…

gambar dari akatsuki-ners.blogspot.com

filosofi ceker, filosofi ceker ayam, pitik kampus goreng

anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

5 tanggapan untuk “Pitikmania

  • Pingback:Ayam rasa original | anotherorion.com

  • Agustus 16, 2012 pada 4:52 pm
    Permalink

    nyong radoyan pitik pamaning pitik lehor
    gara gara ramane biyen nginggu pitik petelur
    mampu pur suwe suwe enek koh
    bertahan ngasi siki sok enek nek nemu iwak pitik

    Balas
    • Agustus 17, 2012 pada 2:52 am
      Permalink

      wkwkwkwkwk padahal enak tersedia nangendi2

      Balas
  • Agustus 16, 2012 pada 6:01 pm
    Permalink

    ga ngerti bahasanya mas -____- pitik apaan yak?

    Balas
    • Agustus 17, 2012 pada 2:53 am
      Permalink

      pitik itu bahasa jawa dari ayam hehe maap ya, kebiasaan emang nulis campur2 jawa indonesia

      Balas

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: