main ke Gamping

Beberapa hari ini aku tidak mengupdate blogku lagi, memang secara otomatis setiap harinya, blog ini selalu terupdate dengan sendirinya karena sudah aku schedule sebelumnya.

Selama mini liburan ini aku sengaja mengajak Fahri dan istri pulang ke Gamping, biar bisa ngenalin si cucu ke mbahnya. Sebenernya sih ada faktor udang di balik bakwannya. Jadi ceritanya Fahri dibeliin mainan mobil mobilan sama mbah uti. Terus karena cuma dikirimin fotonya via whatsapp akhirnya pengen liat beneran.

Tadinya aku nggak berencana nginep, cuma mau ngambil mobil-mobilannya buat dibawa pulang ke Tempel. Tapi setelah sampe sono dan Fahri asyik sama mainan barunya, dia ogah diajakin buat pulang.

IMG_20150531_171834 main ke Gamping  wallpaper
nak nak, kamu tuh lagi akting jadi polisi jangan dadah2 ala pejabat :3

Disamping itu karena lingkungan di Gamping lingkungan perumahan, banyak keluarga muda yang punya anak-anak kecil seusianya, jadinya lebih rame lagi mainnya. Kalo di Tempel, sebenernya teman main Fahri juga banyak tapi di Gamping dia malah lebih cepet nyetel sama temen barunya.

IMG_20150601_184436 main ke Gamping  wallpaper
ayo siapa yang belum ganteng?, sini Fahri sisirin dulu

Di perumahan, rata-rata anak juga punya mainan entah sepeda roda tiga, mobil-mobilan dan sejenisnya, jadinya saling pinjem meminjem, dan soal urusan pinjem meminjam ini, Fahri lumayan pelupa buat balikin mobil pinjeman dari tetangga 😀

Tapi ya tetangga sih udah pada maklum, udah biasa klo anak-anak kecil disitu minjem mainan mah suka lama 😀 ntar yang balikin pasti bokap nyokapnya.

BACA JUGA:   Selamat Hari Karung Bulanan

Malamnya, Fahri sering diajak mbah kung-kung-nya buat shalat Magrib di mushola, mau gak mau aku ikutan jadi pengawal ke masjid, emang sih dianya mah anteng selama ada di sana, asyik ngeliatin bangunan masjid, lari-lari dikit tapi gak tereak-tereak kegirangan kek biasanya.

Nah selepas magrib sampe rumah dipamerin kacamata mbah uti yang dipake waktu ibadah haji tahun lalu, dianya sih seneng dikit-dikit dipasang, abis itu dicopot, minta dipasangin lagi, copot lagi, ya gitu deh berulang-ulang sampe bosen.

Pas adzan isya, mbah kungkung lagi-lagi ngajak main ke mushola, aku dah feeling gak beres nih karena dia dapet mainan baru dan belum lancar cara makenya. Aku waktu itu sih nolak, cuman ya karena si ganteng keukeuh “kut kung kung Alloh ..jid” ikut mbah kung kung sholat di masjid, gelem ra gelem mangkat.

Dan bener lah feelingku, selama waktu sholat dianya rewel merengek2 minta dipasangin kacamatanya yang lepas. Tuh kan apa ku feeling

mobilan gamping

anotherorion

Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.

6 tanggapan untuk “main ke Gamping

  • Juni 9, 2015 pada 10:11 pm
    Permalink

    Gamping Tempel itu sebelah mana mas? Sodaraku tinggal di deket Pasar Gamping.
    Sama kayak anakku, demennya mobil-mobilan. Tiap kali jalan naek mobil kakeknya kesenengan minta ampun 😀

    Balas
    • Juni 10, 2015 pada 1:17 am
      Permalink

      Gamping sendiri, Tempel sendiri mas, klo Tempel itu perbatasan Sleman-Magelang 😀 Klo saya rumah gampingnya agak jauh dari pasar, naik gunung dulu 😀

      Balas
  • Juni 7, 2015 pada 7:53 pm
    Permalink

    Sama nih, anakku juga betah banget kalo dibawa pulang kampung

    Balas
    • Juni 8, 2015 pada 9:01 am
      Permalink

      Seneng ketemu mbah n nemu suasana baru mungkin mbak liza

      Balas
  • Juni 2, 2015 pada 9:52 pm
    Permalink

    Hihihihi… anak2 kecil ada2 saja, ya…

    Balas

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: