Jaman dulu waktu masih di Cilacap n musim Agustusan menyambut hari kemerdekaan pasti deh sering ada event tarkam dan tarcah (antar bocah) baik itu balap karung, dandan, lomba kelereng, panjat pinang, nekeran, standing sepeda dan kawan kawannya. Tapi dari semua lomba itu tetep gak ada yang ngalahin event pertandingan sepakbola.

Pokoke tiap tahun berasa kek piala dunia disana, orang dari berbagai kampung datang buat nonton pagelaran ini. Aku sendiri juga seneng karena bisa ikutan dalam keramaian. Yah ikutan seneng lah, mangayubagya, itung2 jadi banyak tontonan.

Tapi, bukan tontonan event itu yang gw nikmatin πŸ˜€ masalah orang berduyun2 mo nonton pertandingan itu mah terserah deh, siapa yang menang lomba enggak urusan, klo ada yang tawur di pertandingan itu juga sebodo amat. Lha njuk?

Ya niat ingsun datang ke arena pertandingan bukan lain adalah pengen nonton penonton πŸ˜€ Β terutama waktu itu masih punya gebetan disana, jadi bisa puas2in buat nontonin wajah cakpenya dia di bawah sinar matahari, lha piye meneh, dia itu tipe rumahan yang gak bakal keluar rumah kecuali ada acara beginian atau pas dulu kampungku kebanjiran kok.

Jadi ya semua itu kembali ke niat, ada yang niat nonton pertandingan, ada yang niat taruhan, ada yang niat nonton penonton doang, sama sekali enggak peduli jalannya pertandingan.

Nah itu kenanganku tentang hari kemerdekaan, tentang euforianya, terutama euforia nonton penontonnya πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

postingan ini diikutkan dalam kontes kenangan bersama sumiyati-raditceluler

News Reporter
Priyo Harjiyono, blogger kelahiran Cilacap yang kini menjadi warga Ngayogyakarta Hadiningrat, baginya blog adalah dunia untuk menciptakan mimpi2nya. Saat ini masih disibukkan sebagai pembelajar dalam dunia pendidikan.