Funny Bullying?

Liat tipi sekarang ini kek dah gak ada bagus2nya, dari media yang seharusnya netral seringkali bikin berita sesuai dengan karepe empunya perusahaan, liat aja sebagian televisi nasional dimiliki dedemit parpol. Klo sudah begini cara mainnya gimana bisa media disebut pilar demokrasi ke empat?? lha wong sudah terkontaminasi kepentingan politik.

Belum dengan kisah sinetron yang gak bakalan jauh dari cinderela story minded, atau klo mau dibikin rasa lokal berarti menganut pakem cerita bawang merah bawang bombay. Secantik, seganteng, semuka baru apapun artisnya alur cerita gak bakal menyimpang jauh dari masalah begituan, ngurusin harta gono gini, rebutan warisan dan berlaku culas satu sama lain.

Lain lagi dengan hiburan yang sifatnya alay, keknya hampir semua produser tivi kita emang mantan anak alay, buktinya begitu ada satu genre acara di televisi lain sukses, yang lain berusaha rebutan bikin acara tandingan, hasilnya ya cuman gitu2 doang, lha wong intine cuma ingin menyamai dan rebutan kue yang sama. Mbok mending bikin acara sik rodo beda sithik ben dadi image branding tivi tersebut.

bully is not funnyYang terakhir penyakit oknum pertelevisian adalah menghadirkan suasana bahwa “bullying is happy” “bullying is funny” tuh liat aja yang namanya tontonan lawak, klo nggak ada bullying buat mancing tawa penonton kek nya belum puas tuh sutradaranya. Ada host yang gemar membully diri sendiri, ada juga yang ngajak penonton naik panggung biar jadi bahan ledekan. Njijiki tenan.

Aku nggak tau apa sih unsur menghibur dari bully tersebut?? jelas2 nguneke wong, nggarapi wong kok ya jih digeguyu. Klo cuma pengen mancing tawa penonton kan gak harus dengan cara ngebully orang lain, bisa main plesetan kek kelik pelipur lara, bisa nyeritain kisah lucu seperti para komik. Gak harus selalu mengorbankan image orang lain begitu.

Toh rasanya, susah klo nyadarin para penggiat televisi untuk menghindari aktifitas semacam ini, mungkin mendakwahi mereka seolah sama aja ngajak mereka pindah agama. Indonesia butuh tontonan yang menghibur, berwawasan dan tetap mendidik generasi penerusnya.

plesetan rebutan warisan

11 Komentar

  1. Raya Adawiah Balas

    Hah? sopo dia yang berani ngebully braderku yang guanteng ini? soeroeh dia maaaaaju padaku!!!

  2. Raya Adawiah Balas

    Hah? sopo dia yang berani ngebully braderku yang guanteng ini? soeroeh dia maaaaaju padaku!!!

  3. Mayya Balas

    Setuju banget mas, kadang-kadang mikir, kapan majunya indonesia, tiap hari kayak gini aja tontonan gak berbobot. Untung suami selalu bawain film, kalo gak, udah stres sayah! >___<

    • anotherorion PenulisBalas

      ha tergantung sama para punggawa perfilmannya mbak, klo masih demen main kejar tayang dengan kualitas sampah ya gak bakal kemana2 kemajuan industri perfilman kita

Berikan tanggapan anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.